21 Juni 2008

pendapat seorang anak SMA terhadap sebuah film

sejujurnya, satu kata yang bisa menggambarkan film ini. FREAK. ghahahahahh. kacau deh pokoknya! jadi ceritanya si ladya cheryl alias alyssa tinggal di suatu rumah yang besaaaar. dia merupakan anak seorang jenderal yang *ehm* main perempuan, jadi rumahnya di tinggal" melulu. ada suatu flashback yang menampilkan masa lalunya bersama ibunya yang lagi hamil dan udah depresi setengah mati dan pada akhirnya menembak dirinya sendiri di depan si alyssa, yang saat itu masih keciil. dan akhirnya ia selalu berada dalam bayang" si ibunda karena tadinya dia mau dibunuh duluan, tapi dasar naluri seorang ibu, dia ga kuat bunuh anaknya sendiri, si ibu minta dia nembak kepala sendiri setelah si ibu meninggal, tapi kayaknya si alyssa terlalu siyok marisiyok (shock maksutnya).
terus tiba" si alyssa nemu seorang pemuda yang entah apa menariknya, dan dia jadi terobsesi setengah mati sama pemuda itu, sampe 'kabur secara halus' dari rumah, dan nekat pindah ke suatu kamar yang tepat berada di sebelah kamar si pemuda tidak ganteng tersebut, di rumah susun. dan ternyata eh ternyata si pemuda ini tinggal bersama seorang wanita yang diakuinya sebagai 'partners in crime' ghahhaahahh.
singkat cerita, si alyssa mulai aneh dan agak" psikopat. sejak si pemuda itu ngajak dia keliling" rumah susun dan menunjukkan tulisan"nya yang diharapkan sekali akan jadi salah satu new york times best seller, dia mulai 'membunuh' orang" di rumah susun itu dengan cara yang saaaaaaaaaangat halus. sinting. psikopat emang jago yang begituan. entah apa latar belakangnya, tapi gw rasa untuk 'ngebantuin' si pemuda itu bikin ending buat ceritanya.
overall, film ini bagus, jalan ceritanya ga biasa. tapi menurut ilam film ini kurang indonesia. hehe. emang sih, beda banget rasanya nonton film ini. kurang mendeskripsikan keindonesiaan, tapi setau gw emang yang bikin naskah film ini tuh temennya si raditya dika waktu lagi di adelaide, jadi gw sih maklum aja kalo kulturnya agak beda. awal" film ini emang ga jelas arahnya, campur aduk ke sana kemari, tapi belakang"nya mulai oke dan menyentuh sampe gw tutup muka segala gara" ada beberapa scene yang ga pengen gw liat. ghahahah. kalo mau dikasih bintang, hmm.. 3,5 laah. hehehehe. soalnya walau jalan ceritanya tidak biasa, gw ga terlalu banyak menemukan pesan" kehidupan ataupun sekedar quote bagus.. hehe.. oke lah sip sip ditonton ditonton..

10 komentar:

  1. pilem piksi ya? kayanya seru, sutradaranya joko anwar pula ya??
    tapi, gw agak parno nonton pilem beginian(cemen sih).
    terakhir nonton pilem dgn cerita mirip2: swimfan..saiko juga tuh cewenya(plus ditambah adegan harot!)
    he3

    BalasHapus
  2. joko anwar bukan jadi sutradara, tapi jadi apaaaa gitu. hehehe. lupa. emang saiko cewenya.

    BalasHapus
  3. hi... dah ntn film ini juga yah?? emg sih g byk quote yg bisa diambil, tp aq suka kata" bari soal beda fiksi dan realita.. lam kenal yaa. :D

    BalasHapus
  4. film yang sangat bagus..tentang obsesi, cinta, dan cverita fiksi dan realita bari...

    BalasHapus
  5. Ak jg baru ntn ni film gara2 dia menang FFI..
    Menurut aku yg menarik justru penjiwaan si Alisha nya, kereeen bgt, dia ga tertawa saat sneng, dan ga nangis saat sedih, bener2 dataaaar abis..
    Satu kalimat yg smp skrg masi gw inget, "ternyata cerita yg paling menarik adalah ceritamu, bari"
    kata Alisha, si cewe psikopat itu.. Hmm

    BalasHapus
  6. gila cuma 3,5? filmnya bagus banget kali.. akting ladya cheryl dapet bgt.. klo masalah g indonesia bgt aku g setuju.. coba liat filmnya si upi (radit n jani)itu bru g indonesia.. tapi aku bilang mungkin g trasa indonesia-nya gara2 fiksi ni bukan film kayak si doel, warkop, cut nyak dien kali ya.. tokohnya bukan tokoh "tradisional" settingnya gak nampilin pantai,monas,ancol,daerah kampung indonesia.. tapi bukankah warung2 daerah blok s,apartemen kumuh yg banyak di indonesia uda bisa mewakili..? satu lagi yg mungkin yg ngebikin tidak trasa taste indonesianya adalah pemilihan komposisi gambar, baik dari warna, maupun setting yg bagiku sumpah keren banget standar internasional kayak film buatan jepang dan korea itu termasuk juga alur ceritanya yg mirip tapi harusnya emang seperti itulah teknik film yg bagus.. saya jatuh cinta pada film ini.. saya bkn maw protes sama tulisan anda kok cuma ikut menyuarakan pendapat saya aja boleh kan..

    BalasHapus
  7. @ofal-rooms
    oh, masi kebaca toh tulisan yang ini?
    hehe..
    itu masalah taste aja sih.. waktu itu saya tonton, selera saya masih belom di situ.. namanya juga anak sma, masih nyari" sukanya yang kaya gimana.. setelah nonton lagi (sekarang saya mah udah kuliah) saya sangat suka film ini! MWAHAHAHA!
    saya mah justru suka itu ngambil" gambarnya, ato apalah bahasanya.. yang waktu saya bilang ga indonesia banget itu, yaaa, masalah ada cewe-cowo tinggal bareng padahal belom nikah, terus bapak-anak homoan, yang kecil" tea lah.. dan saya bilang sekali lagi, saya waktu nulis ini teh masih sma, taste-nya masih berantakan.. ya maklum aja..

    btw, tau blog saya dari siapa yah? ato lagi nyari komen tentang film fiksi? saya bingung euy, baca tulisan kamu, jujur saya udah lupa saya pernah nulis kaya gitu.. heheu..

    BalasHapus
  8. Hehe numpang nimbrung ya, cuma mau menjawab komentar yang terakhir: memangnya di indonesia ga ada bapak-anak homoan, kumpul kebo cewe-cowo belon kawin tinggal bareng?

    Ga tau ya, terutama di Jakarta, apalagi di rumah susun, masalah tersebut banyak banget cuma ditutupi aja.

    BalasHapus
  9. baru nonton film ini nih..(tlat banget)
    saya baru dapet esensi film ini. TUJUAN. itu esensinya.
    apapun yang kamu lakukan, pastikan itu semua ada tujuannya. itu sebabnya Alisha menciptakan TUJUAN dalam kisah - kisah Bari. Dia tidak bisa mendiamkan suatu cerita tanpa akhir dan tujuan.
    Begitu pula manusia.

    BalasHapus

Template developed by Confluent Forms LLC