13 Juli 2010

masa lalu, cita-cita, masa depan, dan geodesi (lho?)

sebenernya dari tadi siang gw pengen menuliskan seluruh perasaan jiwa raga gw hasil bengong di mobil eyang gw pas nganterin tante gw ngukur baju sampe muter-muter kelapa gading buat nyari sepatu buat si tante berseragam ke suatu pesta dirgahayu emas pernikahan (so sweet!) dan malah gw yang dapet baju renang, yaay! ahahahahaa.. mungkin kalo suatu saat ada teknologi pembaca pikiran, gw akan memakai alat itu ke mana saja mungkin, karena sering banget sepanjang jalan kenangan berbagai macam pemikiran dan kenangan seliweran di otak gw yang space memory-nya cukup besar tapi ram-nya kecil, jadi lelet, hahahaha..

mungkin alatnya seperti ini. ada di ujung jari telunjuk, tinggal ditempelkan ke sekitar pelipis, hehehe.

okey, sebenernya gw agak lupa tentang apa yang akan gw tulis hari ini (lagi) dimulai dengan komentar seorang pembaca blog entah siapa (mungkin dia mengetik "teknik geodesi dan geomatika itb" di google?) yang mengetikkan komentar anonim di salah satu post gw di mana pada saat itu gw baru dapet geodesi, ehm, sebagai pilihan kedua gw.. dan saat itu gw sudah lapang dada.. dansa yo dansa! uhuy! (eh iya, gw baru tau kalo dansa yo dansa itu ciptaan titiek puspa! GAUUUL!!) si komentator itu nanya kurang lebih seperti ini:

"kak, geodesi ospeknya ada kekerasan nggak sih? kan waktu itu ada yang meninggal, soalnya aku minat ke fitb itb."

dan gw malas menjawabnya. pertama, karena anonim. plis, at least lo bisa naro nama di situ, apa susahnya sih? kedua, karena gw merasa bukan otoritas gw untuk menjawab itu. yaiyalah, jelas ospek gw udah beda sama ospek waktu almarhum meninggal, walaupun misalnya gw tau sedetail-detailnya, bukan otoritas gw lah, untuk menuliskan itu di dunia maya. ketiga, yah kaaali gw ngasi tau informasi ospek dengan mudah ke orang tak dikenal, 'calon junior' pula, ahahaha!!

haiy kakyaak.. kami anak barouww.. ospek kami dwoonk.. dwank dwink dwoonk.. kyaa!

pertanyaan itu membuat gw berpikir ke belakang. jauuh ke belakang. saat kelas dua, gw mulai serius nyari tempat kuliah dan baca buku bimbingan konseling buat nyari jurusan yang ada kata 'geo'-nya. geologi, geografi, geofisika, geodesi, geomatika, dan geo-geo lainnya yang kedapetan. dan entah kenapa mata gw tertuju pada geologi dan geodesi saat itu. geologi, nggak asing. ilmu itu sebenernya udah dikasih dari SD, yang belajar batuan itu lohh, batu konglomerat yang paling gw inget, karena namanya keren, hehehe. geodesi, hek? apaan tuh? tapi entah kenapa namanya menarik, walaupun gw tidak terlalu tahu geodesi bakal ngapain, tapi kayaknya masuk-masuk hutan juga, jadi gw pertimbangkan. geografi, geofisika, dan geomatika dengan mudah gw tinggalkan karena gw ga suka menghitung jumlah penduduk, gw ga suka fisika, dan gw terlalu takut dengan kata geomatika, sereeem! DAN TERNYATA di fitb itb ada geologi dan geodesi DAN TERNYATA geodesi di itb bersanding dengan geomatika. okey, fix! gw hanya menginginkan geologi sebagai satu-satunya tujuan jurusan gw!

berlanjut ke masa perkuliahan, setelah melewati hari-hari penuh latihan psikotes, skolastik, dan matematik, dan hari ulang tahun penuh sukacita dan tangis bahagia karena diterima di satu-satunya tujuan kuliah gw: FITB ITB! gw memutuskan untuk jadi anak kupu-kupu alias kuliah-pulang-kuliah-pulang, karena gw sangat menginginkan geologi dan beasiswa S2. ternyata si anak organisasi yang ada dalam diri gw ga bisa pergi begitu aja. gw tetep gatel pengen 'kerja' walau sangat gw kurangi intensitasnya. gw cuma ikut-ikutan di apres! dan PMK, tapi ga pernah berusaha buat 'megang' yaah sekedar penggembira lewat-lewat doank. dan apesnya, nilai gw malah berantakan, hahahaha. jadilah gw (dengan sangat beruntung, karena faktanya, gw orang ke-100 di geodesi!) kecemplung di pilihan kedua dengan kuota 'buangan' sebanyak 8 orang! bravo!

coba hitung, adakah seratus bulatan di sana? kalau ada, dipastikan gw yang keseratus. hehe.

pertama masuk geodesi, gw masih sangat sangat terrified dengan kata GEOMATIKA yang begitu menyeramkan jiwa raga serta harta benda. ga kebayang gw harus ngitung seumur hidup gw, astagaaa mimpi apa gw. ditambah lagi di geodesi harus bisa programming dan kawan-kawannya, argggghhhhh. kebayanglah hal-hal aneh di kepala gw, terutama ketika om gw yang geologist ngomong kalo orang geodesi itu bakal mencet hal-hal yang ga dipencet oleh 'orang awam' di kalkulator yang isinya fungsi semua. ergghhh pelissss, haruskah hidup gw yang labil dan indah dipenuhi dengan angka?

sejalan dengan apa yang gw jalani (halah! spelling a la pidi baiq!) ternyata geodesi adalah pilihan terbaik yang pernah gw pilih! (lagi-lagi spelling a la pidi baiq!) ga tau kenapa yah, gw bahagia sekali di geodesi. bahagiaaaaaaaa sekali (a-nya banyaaaaaak) seperti anak sma, hahahaha. gw memang sesekali rindu masa sma, tapi ga serindu itu, karena, apa yah? enak banget dah di geodesi!! kata nyokap gw, kalo udah kuliah tuh temen-temennya berdasarkan kepentingan semua, udah nggak setulus waktu masih sma. berteman kalo ada kepentingan biasanya. terus dosen biasanya cuek, harus rajin ngurus diri sendiri. dan lain-lain. tapi kok gw ga ngerasa gitu yah di geodesi??

gw justru mendapatkan teman-teman yang sangat hebaaaat! wah, dari yang alim sampe yang doyan mabok, dari yang higienis sampe yang ga pernah mandi, semuanya kayak nyemplung di satu kubangan berjudul geodesi, tepatnya, IMG, hahahaha! gw yang doyan begadang pun menemukan 'jodoh begadang' yang saaaangat banyak. dari lelaki hingga wanita, kami para manusia malam menuju matahari terbit! dan jadilah gw si kura-kura! mahasiswa kuliah-rapat-kuliah-rapat! masalah dosen juga. enak banget! dosen berasa guru aja, soalnya ruangannya deket-deketan, kalo ngobrol asik, dan selalu jawab kalo ditanya, hehehe. aaa geodesi gaul bet bet bet bet dah!!

waaw, sepertinya menyenangkan sekali yaa.. bzz bzz bzzzztt..

lalu tentang masa depan, hahahaha. gw paling konyol kalo ngomongin masalah ini dah. sering sekali apa yang pernah gw tulis itu tak terjadi di kemudian hari. seperti saat hari ini gw ngebaca satu post lama di blog gw, saat itu gw memutuskan dua hal, pas kenaikan tingkat: gw pengen konsen buat jadi desainer pertambangan dan serius ngelatih skill nge-bass gw. dan nyatanya? keduanya tidak terjadi sodara-sodara!!

cita-cita gw berbelok cukup ekstrim. gw udah ga tertarik sama batuan. bahkan panas bumi pun udah bukan satu hal yang membuat gw 'bangun tidur.' bass pula. gw udah ga pernah latihan, apalagi manggung. somehow minat bermusik gw hilang. gw lebih senang menjadi pendengar dan pengamat sekarang, dengan bakat sok tahu gw yang cukup tinggi, bwahahahaha!

sekarang gw malah kecemplung di dunia yang saaangat baru. entrepreneurship, beeeuuuhhh. gara-gara si anjar ngajak gw ikutan satu lomba bisnis, gw jadi kepikiran ke arah sana. ditambah dengan dongeng nyokap gw tentang eyang uyut dan nenek gw yang memang berjiwa entrepreneur. apa gw beneran ke arah sana yah? hahahaha. siapa yang tahu? yang penting jalan dulu ajah. learning by doing tuh istilah yang sangat amat tepat (bukan hanya pada saat ujian open book, hehehehe). tapi sebenernya yang gw ingini itu jadi ilmuwan, kyaaa scientist! gokil gaaa?! hahahaha.. ngakak sendiri gw mikirnya.. gw bakal banyak menghabiskan waktu buat bikin paper, penelitian ini-itu.. seru sih, hahahaha..

udah ah.. gw sudah terlalu banyak bicara.. gw pun ga yakin kalo pun ada yang baca tulisan ini bakal dibaca dari awal sampe abis.. tapi gw cuma pengen mengutarakan pada dunia saja bahwa, yang pertama itu belum tentu yang terbaik (pacar pertama juga belum tentu yang terbaik? ahaha!) dan geodesi benar-benar telah mengubah gw, in sooo many good ways.. gw jadi lebih teliti, lebih realistis kalo membuat sesuatu (tetap berhayal pada bagian konseptual, tapi saat eksekusi tetep harus real laah), dan lebih melankolis serta politis (lah?!) ah, pokoknya ini bener-bener jalan hidup yang luar biasa daah! uyeaaah!

kasian sekali kau nomor satu.. maaf ya, saya berkhianat ke nomor dua.. habis kamu sombong, tidak mau terima saya, hahaha! *halah!

PS: kok gw merasa déjà vu yak? gw seperti pernah menulis tentang ini. entah di blog entah di laptop saja. ah, sudahlah. sudah terlanjur menulis banyak. terimakasih untuk para aktivis ffffound yang membuat tulisan ini menjadi atraktif dan akrobatik, yiihaa!

3 komentar:

  1. ahaaayyy!! kayaknya gw kelewatan banyak cerita lo gan. Yooohaaahhh!! lo kan sibuk bgt dah sekarang, tinggal di gunung pulak.
    Btw, kalo dipikir2, siapa pula yang mao baca cerita sepanjang ini kalo bukan orang kurang kerjaan dan merasa tertarik dengan busa2 yang muncul di sudut bibir. ahaha, but, i did it. wok wok!
    Gaaabbb!! yayaya banyak yang lo rencanakan saat dulu itu ga tercapai, tapi lo liat pencapaian lo sekarang. lebih dari itu gab. Congrats!!! Damn, kenapa sih gw betah maen sama lo? Rasanya lo udah pernah denger "menularkan semangat."
    Seperti status fesbuk gw yang lalu, missing that creative thingies. Thanks to made me miss it, i mean remember it.
    Blogger udah ga bisa nge-link di fesbuk ya?

    BalasHapus
  2. gab. gue baca dari awal mpe akhir =)
    well,
    learning by doing sm sekali ngga menarik minat gue terhadap enterpreneurship (bener ngga tuh nulisnya?). edan juga ya tuh calon junior tanya" langsung ke ospek, ckckckckck.

    BalasHapus
  3. @ilam: yep, lo kelewatan banyak cerita, dan blogger masih nge-link ke facebook kok.. tapi emang drada lelet jadinya.. hahaha.. trimakasih sudah rela 'tertular semangat' gw yang kadang berlebih.. hahahaha.. makasih juga udah setia membaca sampai akhir (baca: TABAH SAMPAI AKHIR mwahahahah!)
    @nuli: wah, gokil lo nul, baca sampe akhir.. hahaha.. yoih, calon junior mameennh.. ahhahaha!!!!

    BalasHapus

Template developed by Confluent Forms LLC