18 September 2010

karena (pada saat ini) saya pengen jadi ilmuwan

pada entri sebelumnya, saya bertanya "mengapaaaaaaa," padahal kata pak hasan, mengapa itu bukan urusan manusia, bukan urusan scientist, tapi urusan Tuhan. scientist itu cuma berurusan dengan bagaimana. dan satu kata tanya lagi, kalo ngga salah sih, apa. tapi terutama sih, bagaimana. hmmm. sebagai calon ilmuwan=scientist, mungkin seharusnya entri sebelumnya tidak seharusnya ada. mwahahahaha.

untuk berlatih tidak terlalu "mengapa," mari kita "bagaimana"-kan kasus di bawah.

wekkk!!! saya pintar!! kamu tidak lebih pintar dari saya!! mwahahahahaaa!!!! -bukan einstein

okey, mungkin banyak dari kita yang sudah tahu betapa mahalnya foto tersebut. bo! ilmuwan bo! yang menciptakan satu-satunya rumus yang diingat oleh manusia dari berbagai bidang bahkan bidang yang kaga ada science-science-nya sama sekali!

siapa yang ga kenal, he? tapi gambar ini aneh. masa kapurnya di 'c' bukan di 'kuadrat'-nya. ckck.


kembali ke topik awal. einstein yang JENIUS itu bisa berpose melet?! meeennn!!

mengapa foto tersebut bisa terkenal haaaa?

buat orang-orang yang ga kenal einstein, mengapa ini pasti bikin depresi. mungkin dia bakal poto-poto dengan pose yang sama terus frustasi gara-gara kaga laku. halah. kata 'mengapa' ini memang terkesan depresif. seperti saat nino kesel setengah mati sama nyokap gw yang S3-nya cum laude. coba kalo kita mengapa-kan kasus ini:

mama dapet 3.8 aja ditepokin, aku dapet 4 dimarahin! mengapa oh mengapaaaa?!?!?!?!
beda nino. skala kamu tuh 10, skala mama kamu tuh 4. jadi 3.8 tuh hebat banget.
mengapa skala aku harus beda sama mamah? kan nyusahin?
soalnya, biar nggak repot. di kuliah itu nanti nilainya A, B, C, bukan nilai. A itu 4, B itu dst...
mengapa harus pake A B C? kan gampangan pake angka!
DIAM KAMUH!

nah kan? satu mengapa, akan menimbulkan mengapa lainnya. dan terus begitu dan terus begitu. stress kan lo? makanya, kita arahkan ke bagaimana. skenarionya akan kira-kira begini:

bagaimana bisa si mamah yang 'cuma' 3.8 ditepokin sejuta umat sedangkan saya yang dapet 4 malah dimarahin?
mama kamu belajar kan di rumah?
belajar.
kamu dapet 4 belajar nggak?
belajar kok.
seringan mana, mama kamu ato kamu belajarnya?
mama.
nahh, makanya mama ditepokin. mama belajarnya lebih rajin. coba kalo kamu lebih rajin, pasti nggak 4 deh.
ooooooo.

dan selesai. yess!! gw memang berbakat untuk membuat skenario sinetron menyusul cinta fitri season 6, hahahahahh!!

analisis kecil-kecilan: 'bagaimana' itu lebih menekankan proses, sementara 'mengapa' itu lebih menekankan kepada origin atau asal-usul yang ngga pernah habis. seperti tebak-tebakan duluan ayam atau telur. sementara 'bagaimana' hanya berurusan dengan proses ayam bertemu-bercinta-bertelur-berayam-(backto)bertemu(repeatforever).

jadi, bagaimana bisa foto einstein yang super G4VL tersebut bisa terkenal dan mahall?

7 komentar:

  1. katanya si einstein itu melet gitu gara' paparazi ngejar dia terus. nah pas udah di jok mobil, masih di kejar paparazi, si einstein kesel. trus dia melet gitu ke paparazi nya.

    foto lengkapnya ada keluarganya einstein. tapi akhirnya si einstein crop, katanya dia suka sama foto ini, trus di bagiin ke temen'nya.

    setau gw yah. dari kaskus kalo ga salah. haha

    BalasHapus
  2. ini lo menjawab atau mengarang bebas?

    BalasHapus
  3. kata kaskus, gw pernah baca juga kok.
    waw, tulisan lo makin enak dibaca gab. dan ada akselerasi ide, haha!! maksudnya kalo dulu2 lo menceritakan hidup dan mimpi2 lo yang sebenernya paling berguna buat diri lo, tapi sekarang lo mengungkapan pola berpikir baru. mengubah perspektif dari mengapa jadi bagaimana, contohnya. terus yang nanyain salam apa. cukup menggelitik. :-)

    BalasHapus
  4. lanjutin...
    itu nambah ilmu pembacanya. gitu...

    BalasHapus
  5. terimakasih, terimakasih.
    gw bikin account kompasiana juga lam, hahaha! di sana gw nulisnya lebih serius, tapi entar aja dibaginya, baru 2 biji tulisan gw di situ.

    BalasHapus
  6. oohh,, bole2. kalo komen gw dibales ga ada notifikasi apa2 ya? ribet taunya dibales kapan.

    BalasHapus

Template developed by Confluent Forms LLC