06 Desember 2010

geodet belajar jualan: pertanahan di tengah himpitan ekonomi

anjiiiirrr summppaaahhh gw pengen CUUURRHHAAAT soal UAS ADMINISTRASI PERTANAHAN II guwwweeeee!!!! berlebih ga sih, kalo gw nulis ini di sini? ah bodo! blog juga punya gw! WEK!!

SOAL

pemerintah kota bandung akan mengadakan pembangunan lahan untuk permukiman masyarakat yang kurang mampu seluas 20 ha. kebijakan ini disambut baik oleh para developer dan mereka mampu meningkatkan kualitas lingkungan (sisi produksi) sehingga berakibat pada harga tanah untuk permukiman tersebut menjadi tidak terkendali hingga mencapai harga 1.000.000/m2. karena harga ini dipandang terlalu tinggi bagi masyarakat, maka pemerintah harus mengendalikan harga tanah hingga 800.000/m2 pada luasan yang sama. namun dengan harga tersebut, banyak developer yang merasa keberatan karena pada harga pemerintah tersebut mereka hanya mampu mengadakan pembangunan seluas 10 ha. oleh karena kesepakatan yang dapat diambil agar tidak merugikan pihak developer dan masyarakat, harga menjadi 900.000/m2 dengan luas 25 ha.

1. gambarkan grafik penawaran dan permintaan!
2. tentukan elastisitas penawaran dan permintaan tanah serta jelaskan gejala yang terjadi!

JAWAB

nahhhh. buat nomor 1, ini benar" meragukan nyeet. coba, kalo gw bikin grafik, jadinya begini, tanpa label S (supplier) dan D (demander) dulu:


oke, gw memang odong dalam hal ini, karena gw justru menggambar grafik terlebih dahulu sebelum mendefinisikan siapa supplier dan siapa demander. memang, menurut pembacaan gw, di sini supplier-nya itu si developer. TAPIIIII menurut grafik ini, developer justru berperan sebagai demander. coba deh perhatiin, kan mereka yang tadinya nawar 1.000.000/m2 untuk 20 ha, terus malah turun jadi 900.000/m2 untuk 25 ha, dan grafiknya TURUN. udah gw ubek" fotokopian adper, grafik supplier itu NAIK, ga ada yang turun! maka dengan sangat sotoynya (berdasarkan data yang ada sih sebenernya, bangke) gw mendefinisikan developer sebagai demander di sini!! lah supplier-nya? pemerintah! ngaco ga sih gw?! soalnya gw berdasarkan pada "pemerintah harus mengendalikan harga tanah hingga 800.000/m2" jadi gw menganggap tanah yang dimaksud tersebut adalah milik pemerintah yang akan dikelola oleh developer. PLEASE, segitu ngaco-nya-kah gw?!

buat nomor 2, soal elastisitas sih ga masalah. TAPIIIIII yang GEJALA itu lhooo!! karena gw berpegang pada prinsip dari jawaban nomor 1, gw beranggapan bahwa harga naik dan luasan tanah juga naik disebabkan developer ga mau salah investasi. harga tanah 800.000/m2 dianggap terlalu murah, sehingga harga jualnya juga bisa kecil, makanya dia pengen harganya naik. terus si pemerintah ngasih deh, dengan syarat dia harus mau nambah 5 ha lagi. sumpahhh gw mimpi dari mana sih?!

please, siapa pun yang ngerti ini, ilham, raisa, atau kalian" yang udah ngambil adper 2 pas sp kemaren, PLEASE, jawab kegundahan hati gw!!! sebenarnya ada apa dengan soal ini?! apa salah soal?! aaa!!!!!

FYI: pas sp, soal UAS-nya emang kayak gini juga soalnya, tapi perhatiin deh, saat harga kesetimbangan tercapai, di soal sp luasan tanahnya itu 15 ha, bukan 25 ha. jadi dapet deh grafik yang normal seperti ini:


nah! kalo grafiknya begitu jelas banget kan, mana supplier mana demander?! supplier: developer. demander: masyarakat, via pemerintah. DONE! lah kalo soalnya diganti jadi 25?! elastisitas sih sama aja, tapi ANALISIS-nya kan jadi BEDA BANGET! aggghh!!! salahkah gw terlalu bergantung pada GRAFIK?!?!?!!

PLEEEAAASE! HELP MEEE!!
gw ga pernah sepenasaran ini dengan ekonomi dalam hidup gueee!!!!

"yauda sih geb, satu soal ini.."
"TAPI SOALNYA CUMA DUA!"
"oh? HAHAHAHAHAHAHA!!!!!!!!"


segan.. sedih gan..

15 komentar:

  1. grafik S nya harusnya ada dua geb.. S nya selalu naik.. Jadi ada S dan S'.. Kalo ga salah begitu.. Berdasarkan buku yg gw baca.. Tapi ga tau lagi geb.. Gw udh lupa adper 2.. CMIIMW..

    Budi D.P.

    BalasHapus
  2. jadi suppliernya siapa? gimana cara S-nya naik? S' itu apa? mohon dibalas lagi jika sudi bud.. trimakasi!

    BalasHapus
  3. hmm,,menurutku seh developer emg supplier karena semakin tinggi harga jual tanah semakin banyak pula tanah yg bs digarap..
    nah kerancuannya karena kamu ga definisiin dl apa itu sumbu x,,apa itu sumbu y..
    Kalo sb x adalah jumlah tanah yg dapat digarap n sb y harga jual tanah nantinya (setelah penggarapan/pembangunan),,maka grafiknya ga kyk yg kamu gambar pertmana gab..

    jadi kalo harga jual tanah 800 rb di sb y, maka di sumbu x nilainya 10ha (liat di soal kalo harga jual tanah 800rb maka developer cm sanggup garap 10 ha)..
    n kalo harga jual tanah 900rb, jumlah tanah yg digarap 25,,kalo 1 juta pastinya lebih gede lagi..

    kalo gini,,grafik penawaran nya bener kan (naik)..hehe
    semoga bener..haha

    BalasHapus
  4. Suppliernya tetep developer.. Suma pemerintah ada intervensi jadi grafiknya berubah.. Ini link contoh grafiknya http://img63.imageshack.us/img63/4986/adper.jpg.. Tp ini opini gw geb.. Gw agak2 lupa..

    Budi D.P.

    BalasHapus
  5. "jadi kalo harga jual tanah 800 rb di sb y, maka di sumbu x nilainya 10ha (liat di soal kalo harga jual tanah 800rb maka developer cm sanggup garap 10 ha).. n kalo harga jual tanah 900rb, jumlah tanah yg digarap 25,,kalo 1 juta pastinya lebih gede lagi.."

    yak! sudah terpecahkan untuk masalah developer sebagai supplier. oke, udah salah total di situ, hahahaaa. terus grafik D-nya gimana kak? kalo pemerintah demand awalnya 800.000/m2 untuk 20 ha, berarti grafik D-nya naik gitu??

    BalasHapus
  6. iya gab pake s' dan d'
    jadi lo bisa sekalian ngitung elastisitas kalo udah ada 2 faktor.

    supplier ya yang punya lahan: pemerintah.
    keliatan dari soal "namun dengan harga tersebut, banyak developer yang merasa keberatan karena pada harga pemerintah tersebut "

    setuju sama isti, vertikal biasanya price, hotizontal biasanya quantity.

    soal gejala yang terjadi, lo definisikan tanah itu goods yang jenis kaya apa, biasanya punya demand yang seperti apa. itu udah cukup kok menjelaskan grafik yang lo buat.

    cukupkah jelaskah? hehe

    BalasHapus
  7. wow, sampe diupload bud, gauul! oh jadi gitu toh. berarti nomor 2 ini gw salah totallllll hahahahahahaa.. moga" bisa dapet 10 s/d 15 dari nilai 40 yang dikerahkan untuk soal ini deh --' at least elastisitasnya dipertimbangkan gituu ahahaa.. *ngarep kosong

    BalasHapus
  8. sebenernya vertikal price sama horizontal quantity udah gw taro di grafik. liat deh, sumbu Y gw kasih "P" sama sumbu X gw kasih "Q" kurang gamblang yah? hehe.. ampun..

    iyaaa gw lupa banget pake s' sama d' bahkan gw ga bisa memperkirakan s' dan d' tuh kayak apa.. adeeuu --' menyedihkan..

    tapi sekarang gw jadi tambah bingung: jadi suppliernya di sini developer ato pemerintah? --'

    BalasHapus
  9. Dalam hal ini bisa dikatakan bahwa sebagai campur tangan pemerintah dalam sistem pasar.. Kalo menurut gw posisi pemerintah adalah sebagai penjual..

    Referansi : Gilarso, T.(2003). "Pengantar Ilmu Ekonomi Mikro", Yogyakarta: Penerbit Kanisius

    Budi D.P.

    BalasHapus
  10. oke.. biarlah ini menjadi misteri.. sampai nilai adper keluar.. aaaa!! trimakasih semua yang sudah meluangkan waktu :D

    BalasHapus
  11. naahh... sudah terjawab. yang jadi masalah siapa S siapa D, kan?
    soal aplikasi rumus, gw udah lupa. ahaha! Semangat BELAJAR!

    BalasHapus
  12. lo berhasil membuat gw galad (galau adper) geb..

    BalasHapus
  13. @ilam: hahaha.. tenkyu lam..
    @jon: GALAD, HAHAHAHA!

    BalasHapus

Template developed by Confluent Forms LLC