02 Desember 2010

titik jenuh = titik refleksi

pernah berada dalam suatu keadaan di mana segala hal terasa hampa dan percuma? suatu saat di mana tanpa sadar pikiran melayang ke suatu masa, entah masa lampau mau pun masa depan, sekedar memikirkan apa yang telah dan akan saya lakukan dalam hidup ini?

gw sedang mengalaminya.

gw menamakannya titik jenuh. biasanya titik ini muncul saat gw terlalu banyak membaca. yah, bukan bacaan ilmiah kayak kebanyakan baca buku geosat ato terlalu mendalami adjustment computation (itu mah gw ga pernah, hehe). tapi bacaan" lain yang entah berat entah ringan, apa pun itu lah. kali ini titik jenuh gw disebabkan oleh sebuah novel buku berjudul "curhat setan: karena berdosa membuatmu selalu bertanya."


novel buku yang baru banget gw beli kemaren dalam ajang dadakan "the amazing race jakarta" bersama kibay (tunggu saja ceritanya, nyehehehh!) ini ngasal banget sebenernya. ga ada struktur penulisan yang jelas. kalo orang nanya itu buku apa, gw pun bingung jawabnya. baca sendiri aja dah. membaca itu, gw seperti membaca tulisan anthony de mello (siapa hayo? cari sendiri! hehe..) versi lokal. dan lebih enteng, tanpa terlalu banyak perumpamaan. enteng. tapi berat.

tulisan"nya membuat gw kembali berpikir dan merenung, sebenernya gw kuliah mau ngapain sih? abis lulus ngapain? kalo kerja, gimana? terus gw bisa ngapain abis kerja? yap. tanpa sadar gw berfilsafat.

*pause, ada telpon dari nyokap

oke. sampai mana kita? oh iya, berfilsafat.

banyak orang yang mikir, ngapain sih belajar filsafat? ilmu muter" yang ga akan ada ujungnya? yah, gw juga ga ngerti kenapa gw tiba" suka filsafat. mungkin karena gw suka bertanya. bertanya sampe sedalam-dalamnya. dasar dari apa yang gw lakukan, dari sekedar "kenapa gw harus makan?" atau "kenapa gw harus bangun tidur?" sampe "kenapa gw harus jadi 'orang' suatu hari nanti?" dan pertanyaan" lainnya. lo suka bertanya pada diri lo sendiri ga sih, sebenernya sampe mana batas kemampuan lo?

gw sering. sering banget.

itulah mengapa, nyaris di tiap langkah yang gw lakukan, selalu berbenturan dengan dua hal: sebenernya yang gw lakukan itu sekedar memuaskan rasa ingin tahu gw akan batas kemampuan gw atau emang gw bener" ingin berbagi dengan orang lain?

sekarang gw kembali bertanya kepada diri gw sendiri: mau dibawa ke mana semua yang gw miliki saat ini di masa depan gw?

sebelum baca si "curhat setan" gw baca "divortiare" pinjeman dari albert (yep, gw bener" overloaded) yang idenya simpel banget, sehari-hari, enteng, tapi secara jelas menggambarkan bagaimana hebohnya dunia kerja. ga jauh beda dari bayangan gw: work hard, play hard. tokoh utamanya merupakan seorang yang kalo udah kerja bisa workaholic banget, dan berkat workaholic-nya itu, dia jadi orang yang dipercaya, punya duit (banyak), dan bisa mengeluarkan duitnya untuk hal" yang dia inginkan. sesimpel itu: kerja-dapet duit-senang". tapi serius deh, masa hidup ini hanya sesempit itu?

ah, jangankan mikirin orang yang nasibnya kurang dari gw. lah sekarang? kalo gw ngeliat anak jalanan ngamen, pengemis, apa sih bisa gw lakukan untuk mereka? ngasih duit? ah, untuk apa ngasih duit kalo cuma buat dibeliin rokok. apalagi anak" itu, duitnya buat preman. nraktir makan? ah, mungkin bukan makan yang mereka butuhkan, tapi uang, uang "setoran" buat si bos yang entah siapa. kalo makan kemungkinan mereka emang udah dikasih jatah. kasihan? sekedar memberi senyum? hal signifikan apa yang bisa gw lakukan untuk mengubah hidup mereka?

pertanyaan. pertanyaan. dan pertanyaan. semuanya melintas di kepala gw secara seenaknya dan amburadul, sampe gw ga tau, mana yang cukup pantas untuk dijawab sekarang, mana yang masih harus dipergumulkan. kini pertanyaan gw cuma satu: untuk apa gw menulis seluruh kegundahan ini sementara gw masih punya tumpukan tugas yang menanti untuk dikerjakan?

refleksi. mungkin itu jawabannya.

4 komentar:

  1. Gabb.. Gw ada soundtrack buat untuk kegundahan lo di secarik kertas elektronik ini. Untuk 2 paragraf di bawah tulisan SERING BANGET, lo mestinya pake lagu "Mau dibawa kemana hubungan kitaa..." Krik krik krik ya Gab? ahahaha


    EH iyaaa Gab. Kasih tau dong, buku yang lagi bagus apa ajaa.. Makasih yaaa Gab. Selamat berefleksi. Btw, GW SERING BANGET KAYAK LO. Banyak yang mesti dikerjain, tapi rasanya menulis di kertas elektronik ini jauh lebih menarik! hahahaahhaa.

    BalasHapus
  2. bener banget fraaaaaan!! ngeblog itu nikmat sekaliiii!!! hahahaha!!!

    BalasHapus
  3. titik jenuh lu berbobot gilllaaa.haha

    BalasHapus
  4. lebih berbobot elu jooon. blog lu jooon hahaha!

    BalasHapus

Template developed by Confluent Forms LLC