05 Maret 2011

ga belajar kalo ga jatoh. dengkul luka malah ditepok-ditepok.

besok saya nonton ayah dan adik saya manggung.
wow. manggung. wow.

"masa adek kamu lebih bertanggung jawab daripada kamu?"

duh. apa yah? kenapa mesti gini? kenapa mesti gitu? kenapa mesti pake jatoh terjengkang dulu?

ada orang yang punya karunia bisa belajar dari hal kecil.
ada orang yang punya karunia bisa belajar dari kata-kata dan pengalaman orang lain.
mengapa saya harus belajar dari hal besar, kata-kata, serta pengalaman saya sendiri?
dan pahit. weks.

hal kecil.
membesar.
membesar.
membesar.
sampai pada satu batas: nyusahin orang.

selama keteledoran ini ga nyusahin orang, gw santai. masalahnya, ini udah sampe nyusahin keluarga, bangsa, dan negara. berlebihan? mungkin. tapi untuk saya itu hal besar. sangat. besar.

jadi apa yang saya pelajari selama perjalanan PANJAAANG kemarin?
  1. perhatian dulu sama diri sendiri. baru sama orang lain. diri sendiri aja ga diperhatiin. gimana orang lain.
  2. nyari duit susah. sangat susah.
  3. jadi ibu-ibu susah. sangat amat susah. jangankan menangani anak yang semakin besar dan semakin dewasa. ngediemin bayi nangis aja susahnya setengah mati.
  4. jangan pernah pisahkan barang penting dari tas. jangan pernah. kalo perlu, jangan pernah dikeluar-keluarin. biarkan pada tempatnya. dan. bawa tas yang ada kantong ajaibnya. jangan yang sekedar cemplungan. ga cocok buat orang seperti saya.
  5. jadi teman di kala susah itu, susah. salut gw sama lo pik! yeaaahhh!
dan masih banyak lagi.
tapi sekali lagi.
kenapa harus pake jatoh, sih?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Template developed by Confluent Forms LLC