06 Januari 2013

menguatkan, lalu dikuatkan

hello guysss!!!!

aaa rasanya rindu sekali dengan blog ini tempat bercurhat-cerita-cinta-ria hahahahaaa.. gw juga udah sempet baca blognya si dian sebelum nulis ini, udah ada 2 post baru aja si doiii hahahahaaa..

rencananya sepulang dari israel - iyaa, saya dari israel abis holy land tour, dibayarin om gw, diajakin tante gw, terimakasih om jeffry dan tante iin! mwach! - gw pengen cerita soal perjalanan gw, atau refleksi setahun di 2012, intinya yang berhubungan dengan apa yang gw rasakan awal" di sana lah.. ternyata eh ternyata, Tuhan punya rencana lain #asek

jadi ceritanya, gw sedang merasa lemah. sangat lemah. dan takut. dan aneh. terutama aneh. kenapa aneh? karena gw biasa berada di posisi 'menguatkan,' bukan 'dikuatkan.' gw cukup hobi nyari orang susah, karena gw doyan ngebantu. ato setidaknya, dengerin curhat orang deh. kalo ada orang yang 'tidak susah' alias berada pada kondisi 'normal' bahkan 'hebat' biasanya gw ga gitu deket, bahkan agak menjauh dari orang itu. kenapa? karena dia ga akan butuh gw. frik? maybe.

sepanjang perjalanan kemaren pun, awalnya gw masih sangat senang membantu. hal kecil sih, kayak punya tolak angin pas ada yang butuh, punya tissue, ngejagain si michelle pas mamanya, yang orang travel, lagi repot ngurus peserta, tapi gw seneng. tapi sampe di sinai, gunung tempat Musa menerima 2 loh batu berisi 10 perintah dari ALLAH, selepas sekitar 2 jam perjalanan dengan onta dan memulai pendakian dengan kaki, gw sesek napas, dan jantung gw berdebar-debar.

itu titik pertama di mana gw merasa takut. lemah. cupu. cemen. kesel. semuanya deh. di satu sisi gw merasa 'harusnya gw ga gini, gw ga pernah begini!' di satu sisi gw merasa 'gab, jangan paksain, udah turun aja!' tapi gw pengen banget ke puncak, nanggung banget ga sih ke sana tapi ga sampe puncak?! fyi aja, gunung sinai sebenernya ga tinggi" amat, sekitar 2285 mdpl menurut wikipedia, dan didakinya itu memang hanya untuk melihat sunrise/sunset, jadi diawali dengan naik onta/jalan kaki, dilanjutkan dengan kaki.. jalur juga udah dibuat, jadi saat gw baca", gw biasa aja.. yang gw takutnya cuma satu: dinginnya..

gw ke sana saat musim dingin, di mana angin terus bertiup, kelembaban rendah, serta suhu yang mencapai minus di puncak, menurut si tour guide.. saat start dari kaki pun udah mencapai 5 derajat celcius, sehingga sepanjang perjalanan gw pake 6 lapis baju, 3 lapis celana, dan 2 lapis kaos kaki.. oke sekian tentang sinai, kembali ke jantung..

saat gw deg"an, satu yang gw takut: gw takut jantung gw tiba" berhenti. karena sumpah, gw ga pernah ngerasa kayak gini. gw dikuatkan sama tante om gw di sana, diyakinin kalo gw bisa, mulai lah mendaki perlahan, dan puji Tuhan, di puncak gw bener" menghayati sepenuhnya kata" yang sedari dulu tertanam di otak gw: naik gunung itu, bukan ngalahin gunungnya. tapi ngalahin diri sendiri. entah anak platalam yang mana yang ngomong begini, kemungkinan si kingkong.

gw melanjutkan sisa tur di daerah mesir dengan baik" saja, sehingga gw berpikir, mungkin ini masalah mental. mungkin mental gw drop saat naik. ternyata pemikiran gw tidak terbukti saat naik pesawat kairo-amman. gw kumat lagi, dada gw sakit lagi dan napas gw ngos"an. pramugari"nya baik" banget, gw diurusin banget, dan tante gw ngurusin gw bangettttt. sampe amman, yordania, gw dibawa ke dokter dan dikasih obat. di sini lagi" gw ngerasa lemah, ngerasa ngerepotin, dan gw kesel karena, lagi" gw katakan, seumur hidup, gw ga pernah begini.

di bandara amman, gw sesek lagi, walau sedikit, lalu di boarding room satu tour group gw berdoa bareng", dan lagi" gw ngerasa lemah dan gw nangis pas didoain.. gimana engga, segitu ngerepotinnya gw dan segitu pedulinya seluruh peserta sama gw, sampe hampir tiap orang ngasih berbagai tips untuk kesembuhan gw dan biar gw ngerasa lebih baik :')

sepanjang amman-colombo dan colombo-jakarta, perjalanan rasanya panjaaaaangg banget.. berkali" gw ngompres daerah sekitar jantung, nutup hidung pake selimut biar udara yang dihirup lebih segar, dan lain"nya.. gw takut setengah mati, dan akhirnya gw mendarat di jakarta..

sekarang gw masih di rumah tante gw, yang dihuni juga oleh keluarga pakde gw, yang adalah dokter, dan juga eyang gw.. gw diurusin banget, berasa cleopatra #halah :') bahkan gw didoain lagi bareng" di kamar eyang gw itu sama kak pendeta mestika, yang juga ngedoain gw di bandara amman, yang ke sini dulu sebelum dia pulang ke rumahnya, huuuuww.. gw tidur di kamar nenek gw, diperiksa sama pakde gw dan adek sepupu gw yang calon dokter, hwaaa gw terlalu beruntuuunngg :''')

malam ini gw mau periksa lagi, mudah"an ga kenapa".. yang bisa gw ambil dari kondisi gw sekarang adalah, ternyata begini rasanya dikuatkan.. lemah banget rasanya, apalagi dengan hobi gw yang satu itu, gw selalu mikir 'ini mestinya gw bisa begini, bisa begitu, bisa bantu ini, bisa bantu itu' bahkan ada kejadian di colombo yang mestinya kalo gw sehat gw bisa bantu, tapi lantaran gw kondisinya lemah, jadi ga bisa ngapa"in.. rasanya sangat salah :( tapi di sisi lain, gw merasa beruntung diurusin banget sama sejuta umat yang sayang sama gw.. hwaaaa..

semoga gw bisa pulih dan kembali menguatkan orang.. amin :)

gw jadi inget kata"nya si rendy jaman sma. "gw heran boy, gw masuk platalam, ketemu sama orang-orang yang kondisi fisik, bahkan kehidupannya secara umum, ga jauh-jauh dari gw. kebanyakan anak platalam itu bukan orang-orang yang sehat, tapi penyakitan. mungkin itu yang bikin kita nyatu di platalam. sama-sama pengen menikmati sisa hidup seutuhnya dan sepuas-puasnya." hmm.. mungkin ini giliran gw, mungkin gw terlambat, dan kondisi gw, ga jauh-jauh juga :'D

3 komentar:

  1. haaaaah geb ko nampak tambah parah aja siiik? get well soon geb kami merindukanmu. btw selasa gw seminar loooh haha akhirnyaaaaah

    BalasHapus
  2. geb? kayanya sakit lo cukup parah deeh :( cepet sembuh ya geeeb

    BalasHapus
  3. terimakasih, terimakasiiihh, saya sudah keluar RS, lagi rawat jalan sekarang, :'D

    BalasHapus

Template developed by Confluent Forms LLC