22 Februari 2013

pasang surut kehidupan

haloo ada yang kangen ga sama saya? hehe.

sebenarnya belakangan ini gw terpikir untuk meng-hiatus-kan blog ini, karena, apa yah, gw tidak menemukan arah ke mana blog ini akan berjalan. saya ucapkan hatur tenkyu buat yang udah mampir ke blog ini dengan berbagai alasan: teman, nemu dari google gara" post lucu, ngetik nama tempat, maupun keyword tugas kuliah #hehe, serta dari komunitas rumah blogger, kalo yang ini kayaknya cuma si viona yg bertahan. hehe.

tapi hidup ini apalah tanpa cerita. mungkin gw bukan motivator yang baik, isi blog gw terlalu jujur dan blak"an, kayak.. apa yah? ngeluh pun gw cerita, hahaha. ya gimana, lah wong gw pun ga merencanakan blog gw bisa bertahan selama ini juga, apa sih yang ada di pikiran anak baru lulus sma yang punya satu"nya kesempatan dalam hidup untuk liiibbuuurraaann sampe approximately 3 bulan?!

sedikit cerita, percaya ga, kalau hidup itu seperti laut? karena terakhir saya urusannya sama parameter laut melulu, jadi perumpamaan laut tuh, gw ngerti banget gitu #tabok parameter paling utama buat gw, karena emang yang paling gw ngerti juga sih dari semuanya hahaha, adalah: pasang surut, alias pasut.

tau kan, pasut itu bisa diprediksi? kenapa bisa diprediksi? karena gelombang pasut itu sinusoidal dan berulang, jadi ada saat" di mana gelombang yang sama terjadi pada waktu yang berbeda, itu kira" dasar dari prediksi pasut. jadi ini bukan aliran sesat yah, hahaha.

namun, prediksi pasut ini bisa saja melenceng, ketika ada parameter lain, yang tidak dimasukkan dalam pemodelan, yang mempengaruhi fenomena pasut di suatu daerah. contoh parameternya, tiba" angin ribut. tapi biasanya ada pula ambang batas angin. secara statistik, angin 'paling kenceng' di suatu daerah pun bisa dihitung secara analitik dengan anggapan, contohnya, angin itu dalam seratus tahun kemungkinan terjadinya cuma sekali. tapii, kita tetep ga bisa prediksi secara pasti 'kapan' angin seratus tahunan itu terjadi. setahu saya ini lho, heheh.

nah, hidup saya sekarang? sepertinya sedang dalam fenomena angin seratus tahunan itu. prediksinya kacau balauuuuuu melenceng. karena pasut melenceng, pasti arusnya juga ikut" melenceng ke mana". laut kehidupan saya benar" sedang diterpa angin ribut.

tapi tenang, kalo menurut kitab suci saya, angin ribut ini Ada yang akan hentikan kok. percaya saja. ya, kepada siapa lagi saya harus percaya coba? pemodelan numerik aja masih ga bisa memprediksi si 'kapan angin ribut terjadi' hayooo.

NB: tapi gara" angin ribut, saya jadi sering ketemu lumba-lumba. kadang" ada ikan cakalang loncat" ke kapal saya juga. jadi laper #halah

5 komentar:

  1. gue selalu suka geb sama tulisan lo. teruslah menulis yaaa :D

    BalasHapus
  2. gep apa kabar n dmn lu skrg?

    kuliah di luar? lanjut kuliah hidrografi? ato magang di tempat si om kayak gw dulu? kok lagi di atas kapal?

    btw bener kata yang komen di atas gw gep, walopun lu ga liat ada apdetan di blog gw, tapi blog lu itu jadi bahan refreshing gw (kalo sempat curi2 buka internet) waktu kerja. so jgn hiatus dulu yakk, ntar aja kalo gw udh bosen ama blog lu baru boleh lu hiatus.


    -org yg sama dosen pembimbing TA-nya sama lu dan lg males login

    BalasHapus
  3. dear semua,

    terimakasih atas kepercayaannya kepada saya. berkat kalianlah saya bisa berdiri tegak lagi dan mantap untuk lanjut menulis di media yang masih bisa bertahan selama nyaris lima tahun perjalanan hidupnya inih!

    badewey, mungkin gw mesti syukuran 5tahunan buat blog ini, terimakasih sudah menginspirasi! :D

    BalasHapus
  4. ayayayay meuni pasut bingits kak yg dipake utk analogi curhat :'D saintifik sekalihh dirimu *anw kukira aku aja yg dilanda dilema xixi *happy dat i am not alonee

    BalasHapus

Template developed by Confluent Forms LLC