05 Maret 2013

pikiran lepas ganda campuran

tulisan ini datang dari pikiran" yang muncul akibat dari membaca buku mbak ayu utami yang aslinya dicetak tahun 2003, yang kemudian dicetak ulang bersama dengan serial penerusnya. gw sempet nyesel ga kenal ayu utami dari lama sehingga ketika gw mulai suka sama tulisannya, buku bertajuk 'si parasit lajang' ini udah ga dicetak lagi. eeeh, beruntung sekali ternyata dicetak ulang dan di-update, jadi malah bersyukur ga beli pas dulu, soalnya ujung"nya ya bakal beli lagi juga, heheh.

ini cover versi yang saya punyah!

senang sekali beli buku ini. untung beli. sayang di gramed pim udah ga ada yang sepaket sama buku satunya lagi 'pengakuan: eks parasit lajang' sama notes kreatif ayu utami. pas emang juga duit di dompet ga nyampe 100rb sih sebenarnya. jadi ya pilihan yang benar" pass beli buku seharga 50rb inih! huhah!

oke, kita mulai pikiran lepas pertama: pernikahan.

dominan sekali di buku ini adalah pemikiran si penulis mengenai pernikahan, yang menurutnya merupakan suatu konsep yang sangat patriarkal. mungkin hal ini pernah saya singgung di post saya sebelumnya. menarik membaca pemikiran penulis soal pernikahan, ada yang cocok sama pikiran (idealisme?) saya, ada juga yang kurang cocok. yang tidak cocok: sampai sekarang saya masih ingin menikah, walau tidak akan memburu-buru. kenapa menikah? saya juga sempat bahas di post sebelumnya, saya paling ga bisa ga punya temen. nah, 3/4 dari teman" baik saya kan laki", mereka pun (hampir) pasti masing" menikah, 'meninggalkan saya' untuk istrinya masing". lah ntar saya curhat-cerewet-sok-unyu-tolol-nya sama siapaah? makanya, at least for my own sake, saya mesti menikah. heheh.

yang cocok: bahwa setelah menikah itu pasti ada tanggung jawab yang langsung 'nembak jedorr' yaitu menghidupi keluarga, dengan cara ngantor subuh, pulang malam, cium jidat anak yang udah tidur pas pulang, besoknya ngantor lagi, dan di akhir pekan tetep kena macet untuk sekedar makan bareng keluarga. terjebak tanggung jawab yang menjadi rutinitas. yang akan nurun juga ke si anak, bahkan di usia sekolah sekalipun.

(sebentar, saya makan sereal saya dulu, udah hampir lembek total gara" ditinggal nulis, mwahahahaa)

ahem, okelanjut. nahhhh. artinya, menikah itu sudah bukan sesuatu yang main" kaaan. itulah kenapa saya ga pengen nikah cepet". di kala banyak wanita menghitung mundur ke target nikahnya dengan cemas "wadoh umur segini gw nikah ga ya" gw malah menghitung mundur waktu bebas lepas gw, dengan cemas juga sih sebenarnya, hahahaha. pikirannya kira" begini: "haduh pas gw nikah entar gw udah ke mana aja yah, gw belom ngapain aja yah, haduh suami gw orangnya asik sampe berkeluarga juga ga yaaaaagghhh."

tambah lagi, saya juga cocok sama pemikiran ayu utami bahwa, kalo nikah itu bikin anak, dan anak ini akan menuh"in dunia. oke, yang dianggap orang 'mandat budaya' itu memang ada, tapi bukannya orang di indonesia (ga usah dunia deh) ini udah banyak yah? berapa sih pertumbuhan penduduk kita? gw cukup yakin, pasti masih sangat positif, hahaha. makanya saya dari dulu pun punya pikiran untuk adopsi anak, tentunya dengan persetujuan keluarga, baik keluarga saya maupun keluarga suami. gampangnya: daripada bikin baru, mending urus yang udah jadi tapi ga keurus sama yang bikin, ya kan?

sekarang pikiran lepas kedua: ayu utami.

perkenalan saya dengan buku" ayu utami terbilang... menjengkelkan. mwahahahaha. pertama kali saya kenal buku ayu utami itu pas pameran buku jakarta tahun 2008 #almost5yearsago! di sana ada mas" yang nawarin sepaket buku ayu utami (bilangan fu, saman, larung) dengan harga super-duper-murah-sekali. jadi ceritanya kalau saya pake kartu pelajar, sepaket itu cuma 55ribu! bahkan kalau tidak salah ingat, bisa jadi 45ribu saja! saya yang masih ingusan saat itu penasaran buka" halaman" dari buku bilangan fu yang, tebal. dan ga ngerti. jadi saya minta maaf sama masnya dengan odong: "yah mas, saya ga ngerti bacanya."

singkat cerita tak sampai setahun kemudian, si pika, temen ngontrak gw dulu, beli bilangan fu. saat itu, gw sudah membeli saman dan larung, sepaket 60ribu, diskonan juga (tetap tidak lebih murah dari yang di pameran hebat jakarta itu hahaha). gw jatuh cinta dengan buku saman. maka gw lanjut ke bilangan fu, karena saman sama larungnya dipinjem pika. dan seruuuuuuuuu. baru lah gw lanjut ke larung ketika si pika mengembalikan.

sampai sekarang gw either telah membaca, atau memiliki seluruh karya ayu utami, kecuali pengakuan dan notes kreatifnya. dulu gw bingung, kok ada yah, orang yang ngebaca dan ngoleksi semuaaaa buku penulis cem nh dini dan pram. rajin amat. ternyata, sekarang saya telah terperosok. di buah pena ayu utami.

1 komentar:

  1. dan gw beli preorder. selesai semua gw sikat udah hahaha. gila

    BalasHapus

Template developed by Confluent Forms LLC