30 Agustus 2013

you just never know..

hai semuaaaaahh!!

buat yang nunggu post kelanjutan hidup gw mau pun soal bagaimana-cara-kuliah-ke-luar-negeri, sabar yah, itu butuh tenaga dan waktu ekstra hahaha..

namun yang jelas, saat sesuatu yang baik datang padamu, you just never know whether it is a gift, or a test. sepertinya sih, gw sedang menjalani ujian, hahahahaha. dan yang jelas, paling goblok itu adalah kuliah, karena udah susah" masuk, bayar mahal, ujung"nya cuma buat cepet" keluar -____-

#random

26 Agustus 2013

i'm so lucky to have you guys :')

terimakasih juga buat ratih eta nuli yg udh bela"in nyusul, serta aryo bayu tian pray tapir yg udah bela"in bikin adegan aadc di airport :') kalian semuaaaa kenapa sih baik banget aku gak kuaaattt :''''S

NB: saya sudah di paris, diajarin basic things sama dimas caraka ramadhani, temen sma gw, yang ter-nya-ta bkl 2 thn di sini jugak, tunggu cerita selanjutnya!!!
NB2: masih sangat terharu atas kehadiran 18 orang di farewell sate senayan GI dan lanjutan segala adegan di airpooorrttt how could i ever give back to you guuuyyssss :'''')
NB3: good things will come to good people, i guess :)

24 Agustus 2013

yang tidak mereka tuliskan adalah...

betapa beratnya berpisah, dengan orang" menyayangimu.. cause when you look back right at them, you realized that the love you take, is so much more than the love you make :'''(

NB: dan sekarang gw baru ngerti, bahwa segala sesuatu itu, memang ga ada artinya tanpa satu hal yang bernama kasih......... dan jadi orang baik itu....... sangat berat jalannya...... but it's worth it :)

21 Agustus 2013

finally...... i could say, finally!

dua dokumen penentu: hasil tcf dan visa pelajar, wohoo!
huyehhh! saya jadi es duaaaak!! #goyanggurita #goyangdahsyat #jogetjoget

ahem. iyaa gw jadi sekolah lagiii :'') akhirrrrnya gw bisa nulis juga mengenai ini di blog wohooo! senang sekali waktu ngeliat visa etudiante tertempel di paspor dan siyok-marsiyok ngeliat hasil tcf super-hoki! aaakkk gw ke yuropp! yurrooppp!! :''''3

jadi bagaimana ceritanya saya bisa end-up ke sana juga? aih, ceritanya paaannjaaanngg sekali, akan gw jelaskan di post selanjutnya, dari awal niat kekeuh s2 di luar, nyari bidang yang cocok, sekolahan yang cocok, hub profesor, dll dll dll akan saya kupas setau-taunya saya hahahahahaaa.

sekarang gw cuma pengen sok"an pamer foto aja, sok" instagram getoh hahahaha. ntar"an yak gw nulisnya tapi gw lagi seneng aja gatau kenapa hahaha walau perasaan gw kemarin naik-turun sekali. sempat datar. sempat sedih. sempat senang. sempat pusing. sempat kecewa untuk orang lain. wah campur aduk sekali perasaan gw kemarin :'''( tapi untuk pos ini, mari kita bersenang-senang dengan keabadian! (baca: foto)

sabtu kemarin nyamper ke pak purbo dan bu lia, bawa ini, praktis dan masih bisa dipangku di atas motor, yeah!
kado dari franty :'') thanks frantoooo, dirimu sempatkan ngeblog jugaak!
oleh" kaos dari dausyooong yang baru pulang dari vietcooong co cwiit kaann :'''')
oiaaa! tadi gw ke mgs! dan sedih, huaaa~ ngobrol sama mami sama mesa sama ka reni terus ian nongol sekilas terus jadi sedih. jadi merasa kehilangan :'''''S aaaakkk ga nyangka dalam waktu sesingkat ini aku sesedih ini berpisah dengan kaliaaannn geng bojonegara plus xone, sukses kamu kamu kamu di "hidup ideal" versi masing"!


NB: semangaat! untuk kamu yang butuh dan ingin kusemangati :)

15 Agustus 2013

racau malam

sedari beberapa jam yang lalu, saat komputer ini masih digunakan oleh nyokap, gw sudah ada sesuatu yang ingin ditulis. sesuatu itu berkembang, berkembang, hingga akhirnya justru berbelok ke topik lain gegara ada hal lain lagi yang 'masuk.' jadilah, sekarang gw sendiri ga ngerti, mau nulis soal melawan adiksi si pahit hitam, susahnya jadi orang baik, atau soal tiap orang punya peran yang kadang bahkan sering kali membuatmu tidak bersyukur atas peranmu sendiri.

sekarang gw ga tau, mau nulis apa. kalau ditanya kualitas diri, rasanya yang baru" ini gw sadari dari diri gw ini adalah, gw ini seperti teko. kenapa teko? karena tiap ada informasi yang masuk, pasti keramu dengan cepat dan lahirlah ide" tulisan, tulisan, tulisan, bahkan gw suka meracau sendiri di tengah jalan, entah saat jalan kaki atau di angkot, yah, seringan pas jalan kaki sih, karena kalau meracau di angkot, apalagi kenceng", bisa dipecat jadi penumpang dalam tempo yang se-singkat"nya hehe.

eits, tapi soal menjaga rahasia, gw aman :) banyak kok buktinya. asal ada kode "jangan bilang siapa siapa" atau "gw percaya sama lo" dijamin hal itu ga ke mana". tapi kalau informasi itu masuknya lewat buku bacaan, tabloid, majalah, artikel internet, film, bahkan sekelebat lagu dari pengamen atau musik yang mengalun di toko buku, seketika itu juga "teng!" muncul ide" tulisan di kepala gw. frik ga sih?

gw bakat nulis? meh. liat sendiri deh tulisan" di blog ini. yang berkualitas paling bisa dihitung jari. itu juga dalam rangka tugas kuliah, hahahaha. i enjoy writing, a lot. tapi menulis dengan nara sumber, itu level yang berbeda untuk gw. i do this for fun, not for my career or anything. namun gw tetap senang sih dengan keberadaan pembaca, komentar langsung, serta komentar tak langsung via media lain mengenai blog ini hahaha.

tapi sekilas, yang paling berkesan pada hari ini, di antara hantaman berita mengenai pak rudi rubiandini (may The Lord be with you, Pak), jantung gw yang berdebar saat minum kopi even yang kadar kafeinnya rendah, serta tingkat kekepoan gw yang suka melejit ketika ngeliat update status friend" facebook kalo isinya mereka lagi foto di latar belakang yang membuat gw "jir, di mana nih?" dan berujung ngiri #ahahaaaa, ternyata adalah film yang sudah berkali-kali-kali-kali gw tonton: Sister Act 2.

ada sesuatu yang dahulu gw lewatkan. ada adegan di mana whoopi goldberg ngasih sebuah buku ke lauryn hill, sambil ngomong "penulis buku ini ga ngerti apa-apa ketika ditanya soal tulis-menulis. tapi setiap dia bangun pagi, dia ga bisa memikirkan apa pun selain menulis. and that's what made him a writer."

...funny huh?

satu hal yang akan selalu gw lakukan tanpa ada bosan"nya... ternyata ga jauh". bukan jalan". bukan musik. bukan nyanyi. bukan ngajar dan bukan belajar.

tapi nulis.

ahahahaha bahkan kalau racauan ini diteruskan, bisa kok, sampai berhalaman-halaman-halaman-halaman. dengan menulis gw merasa bebas. lepas. dan gw tidak pernah berusaha menutupi apa" ketika gw menulis, lebih tepatnya, yang seperti ini. well, ada sih saat" di mana gw pengen impress people dengan tulisan gw yang oh-so-scientific hehe namun saat menulis bebas seperti ini lah saat di mana gw menjadi gw yang seutuhnya #uyeaah!

dan sumpah. sekedar oot dan kembali ke permasalahan pak rudi, sepertinya sedari dulu gw memang sudah terdidik untuk jadi pihak pengontrol, bukan pemain. gw tumbuh dengan teater, bukan yang lain. aseek.

NB: sepertinya gw udah mulai tau arah gw ke mana. sayang gw terlambat kenal sama ono-lennon.


adegan favorit, yang bikin kangen glorify :'(

14 Agustus 2013

dengan camera360, semua bisa setampan juda

walau tak secantik keke.
nb: im gonna loooooove this android application! say hi to the frequent post!

ceritanya nyoba ngepost pake aplikasi blogger di android

farewell JWD!

06 Agustus 2013

yang membuat kita berbeda #haiah!

bukan, ini bukan masalah "Tuhan memang satu kita yang tak sama" bukaaaan! pelik itu pelik jadi yang udah ngarep bakal sesenggukan atau "omaigat ini ghuwe bhanged" gegara perkara tersebut, tinggalkan pos ini dari sekarang!

masih bersama saya? bagus! #ahahaa

pernah ga si gw nulis tentang feminisme? aih mungkin pernah tapi tidak eksplisit atau tidak fokus, seperti diriku #naon

jadi ceritanya adalah, di kala senggang, hal yang paling sering gw lakukan adalah: baca, dan nonton. gw tidak se-maniak itu dengan jalan" karena duitnya suka ga bisa ketahan buat jajan. kalo baca sama nonton kan geratisan tinggal buka laptop terus sekali beli buku sekaligus banyak biar numpuk di kamar hehe. nah! tentu saja, apa yang gw lihat (dan gw dengar, kalo bentuknya film/video) tentu mempengaruhi pola berpikir, ya tak?

nah, yang agak menarik buat gw adalah perihal feminisme. gw sih ga bisa dibilang feminis. tapi ga bisa dibilang feminin juga. apalagi femina. ya, gw cakep sih #brbmuntah tapi kayaknya kalo cuma wajah femina tuh kayak not my class abis deh #naon!

gw sendiri menganggap pergerakan awal feminisme pada dasarnya merupakan sesuatu yang 'perlu' dan mungkin memang pada saat itu adalah masanya untuk 'melawan pakem.' kenapa pakem harus dilawan? karena, ini menurut gw yah. Tuhan itu memang unik. Beliau bener" merancang sesuatu yang di luar batas akal kita deh (ya secara mengenai keberadaan-Nya pun akal kita juga kaga bakalan nyampek). mengapa gw bisa bilang begitu?

adam dan hawa, setelah mereka menyantap sesuatu yang tak seharusnya mereka santap, dikasih hukuman toh? si wanita, dibuat sakit setengah mati saat melahirkan. si lelaki, harus kerja keras untuk menghidupi dirinya dan keluarganya. nah, sekarang coba kembali ke masa sekolah dasar. ranking satu kelasmu, lelaki atau wanita?

kalau saya sih, dari sd kelas 1-6, selalu wanita yang ranking satu. sampek smp sma pun, yang ranking satu selalu wanita. artinya, emang dari dasarnya cewe itu (hampir) selalu punya karunia lebih, terutama hal kepintaran. tapi kenapa cobak, yang mesti pusing" muter otak buat nyari duit itu, secara historik, adalah lelaki?

gw sih mikirnya yak, mungkin Tuhan mikir "ah ga asik kalo gw bikin lakinya pinter, ntar nyari duitnya gampang. udah si cewe aja ah yang dibikin pinter, biar pusing manusia mikirin paradoks, mwahahaha! cowo pinter.... meh, bisa lah. tapi mereka mesti bego dulu di awal. hmm. oke, saatnya gw merancang seorang einstein, yeah!"

jadi, menurut gw, feminis ga feminis, ya wanita sih emang punya modal lebih dari awal #sorryforthathahaha namun, tantangannya emang justru di rumah tangga. cowo mesti bersikeras melawan kekurang-pintarannya sendiri demi uang.nah kalo cewe, mereka" yang pengen (atau harus) mencari uang untuk menghidupi diri dan keluarganya, tantangannya justru di 'membina keluarga,' yang diawali dengan sakit setengah mati saat melahirkan.

jadi lagi... yaahh.. pergerakan itu perlu ada agar wanita" pada jaman itu tidak menjadi dalih bagi para lelaki untuk punya istri (dan selir?) sebanyak salomo, serta pemberi kekuatan bagi para wanita" yang pada jaman itu tersiksa namun tetap berkeras bertahan dengan suaminya karena takut dicerai dan tidak bisa hidup mandiri apalagi dapet child custody. bagaimana pun, gerakan ini memang perlu muncul pada saat itu. harus muncul :)

NB: angkat topi buat tokoh" wanita yang masih 'dilarang belajar' sama lingkungannya tapi punya tekad kuat untuk maju. gw sendiri kalau ada di posisi kalian, akan mikir seribu satu kali untuk tetap berani maju demi ilmu dengan berbagai ancaman, yang kadang berujung nyawa. tetap semangat, dan tetap berdoa yah :')

05 Agustus 2013

mungkin jujur itu adalah bercerita

jadi ceritanya kemarin gw baru ngumpul sama anak" pecinta alam sma gw beserta simpatisan tetap yang tak terpisahkan, hahhaa. buka bareng, rame. pulangnya beberapa dari kami lanjut nongs. cuma... yaah, 6 orang? 7 orang?

ga banyak ngobrol, banyakan nyanyi, hahaha. ngobrol pun ngomongin hal" absurd seperti "tiga cewe indonesia paling wah menurut lo" dan "tiga cowo" bagi yang wanita. terus "lagu indonesia paling personal buat lo" dst. namun yang bikin malam itu spesial #haiah! adalah... suara gitar yang berdenting.. diiringi syair lagu lirik para pujangga #dobelhaiah!

ahahahaa.. bermula dari obrolan mengenai sapardi djoko damono #azek entah siapa yang memulai, kita jadi ngomongin musikalisasi puisi. nyambung ke payung teduh, yang kalo menurut beberapa dari kami, lagu"nya itu lebih ke arah 'musikalisasi' dibanding lagu ini sendiri #yakmulaisotoy

"ararararaa.." yak, dimulai sudah. nyanyi lah kita, resah. somehow, karena ga semua orang tau dan suka payung teduh, gw yang 'datang dari jauh' #gajauhjauhamatnyets jadi merasa 'sangat dekat' ketika tiap bait dapat kami nyanyikan bersama, dengan (mungkin) feel yang sama, walau kadang sambil curi" liat"an kalo ada bait yang kita lupa kata"nya hahahaa. dan semua setuju kalo bagian "aku menunggu dengan sabar" itu 'ngebawa' banget aaaaaa. hati gw pun trenyuh, nyets, this is music maan, this thing gets you high, this thing is DOPE! hhahahaha.

dan "arararara" selalu datang kembali ketika terjadi kekosongan lagu. hahahahaha. RACUN!

giliran gitar gw pegang. berdenting kembali... "ada.. yang tak sempat tergambarkan.." dan kami kembali menjadi tinggi akibat lagu yang kata heri "kebayang kayak dua orang lagi dinner, cuma liat-liatan, bingung mau ngomong apa, aaaa dapet banget feelnya!" yang juga gw tanggapi dengan lebay. oh iya, kingkong bilang lagu resah itu lagunya kuntilanak jatuh cinta, i'll get back on that later, waaay later, hahaha.

semua mengalir, dan ternyata mamin yang paling hafal liriknya. gw yang asal dentang denting selalu ngeliat ke mamin kalo gw bingung, "ini bener kaga si gw main" begitu kira" telepati gw ke si mamin, yang dijawab dengan bait #azek

kembali ke sapardi djoko damono "hatiku selembar daun..." kali ini iis ikutan. sebelumnya dia sempat tertidur, lelah sepertinya. dan mengalir kembali. nyet sumpah you don't need drugs, alcohol, weed, or any other things to get high, you only need a goddamn good music! walau gw sendiri kaga tau 'being high' itu sebenernya gimana rasanya ahahahaak.

last but not least.. gw jadi ingin kembali berkarya.. and those songs, i will definitely play them kalo ada kesempatan manggung dalam rangka 'perkenalan budaya' apa pun itu.. kalau ada.. karena, ga tau ya, entah mengapa gw kadang merasa, kita terlalu 'berusaha' dalam hal 'menjaga tradisi' yang bahkan kita sendiri ga pernah alami.

mudahnya, gw ga pernah merasakan yang namanya upacara adat minang mau pun jawa dari gw kecil. nikahan tante om sodara" gw, se-jawa"nya misalnya, tetep aja 'ga kerasa' kalo kata gw yah (inilah mengapa gw prefer ga menikah dengan adat apa pun nantinya, cukup ornamen aja, bukan inti acara). lalu tiba" gw mesti, contoh ekstremnya, nyinden. ya gw ga dapet feelnya, karena it might be exist in my blood but it's not running.

beda kalau gw membawakan musikalisasi. itu indonesia. yah, sastra indonesia. bukan adat istiadat yang fancy dengan ornamen warna warni sana sini, tapi suatu hal simpel yang bisa 'membawa' penikmatnya hanya bermodalkan, misalnya, gitar jeans dan kaos sederhana. entah mengapa, gw merasa itu indonesia sekali. duduk" di teras, bicara hal apa saja yang tidak penting tapi ga melulu ngomongin orang, bicara idealisme dan realita, semua sambil minum kopi dan cemilan.

kurang indonesia apa?

NB: jadi, ya jujur aja lah.. menurut gw, ga usah terlalu 'maksa' membawa budaya indonesia yang muluk" kalau memang kita ga ada 'di dalamnya.' rasanya beda deh, nonton pagelaran, misalnya, sumatera barat yang emang orang" sumatera barat yang main (makasih mus udah ngajak gw nonton dies-nya unit kesenian minangkabau sekalian jadi translator pribadi!) dengan nonton yang sekedar 'pagelaran budaya' ajah. when you're not in the zone, you're not in the zone bro. bagaimana lo bisa berharap penonton mengerti cerita lo kalau lo sendiri tidak pernah mengalaminya?

buka bersama yang berlanjut jadi sahur bersama

posting hari ini dimulai dengan......

kalo dirimu ga pengen nangis liat gambar ini, pasti ga pernah tahu gimana rasanya punya anjing #brbnangis
huaaaaa kangen kibooo :''(

iya tiba" keinget kibo, anjing gw, setelah ngeliat sebuah post di 9gag (hoi, ini kenapa 9gag isinya jadi ada sedih"nya daah. kalo kata komenan seseorang di sana: this is 9gag, not sad gag !) kibo itu anjing gw, campuran anjing ras dan anjing kampung. mukanya bego banget. bulunya acak"an antara abu" dan putih. sekilas mirip anjing peking dan ga ada kampring"nya. satu"nya yang kampring dari kibo adalah..... kelakuannya -___-

gw punya kibo sejak dia masih kecil. dia sodaraan sama panco, yang adalah anjingnya adek gw. yang enak dari melihara anjing kampung adalah, kita ga perlu jagain anjing itu baik". dilepas aja. mereka pasti jalan" sendiri. lari" sendiri. kalo capek, laper, pulang. ga jarang gw disambut sama anjing" itu waktu gw baru beberapa meter turun angkot, yang mana gw masih mesti jalan lagi ke rumah. jadi kita pulang bertigaan, so sweet :'')

dan tibalah saatnya, mereka pergi, dan tak kembali. anjing gw duluan, si kibo. kibo yang kabur duluan ga pulang". panco masih, kayak, takut. mereka udah pinter loncatin 'pagar khusus anjing' yang biasa anggota rumah gw tutup kalo malem". saat kibo kembali, gw sempat melihat adegan, di mana kibo semacam menyemangati panco "ayo panco, ini saatnya kita pergi dan hidup mandiri, kita ga bisa bergantung lagi sama para manusia. kita harus hidup panco, hidup!" dan esoknya, panco ikutan pergi dan tak kembali :''''''(

terus gw menyesal. kenapa. kenapa gw ga mecegah panco saat itu. kenapa gw ga meluk kibo dan berseru "cukup kibo, cukup! kamu tidak tahu apa yang kamu katakan! sadar kibo, sadaar!" sayangnya gw tidak melakukannya. dan kami sekeluarga pun mulai menerima, bahwa memang, mereka sudah memilih jalan mereka masing". mungkin mereka saat itu sudah berkeluarga, dengan anak" anjing yang imut". mungkin.

dan ada saatnya, sekitar setahun setelah kepergian mereka berdua, kibo pulang! lebih tepatnya, dia ditemukan oleh tetangga gw yang juga sayang sama kibo, dan dibawa pulang. kibo masih inget gw! ketemu gw dia langsung duduk, lantas ngasih kaki depan kanannya dan "menyalami" gw sambli melet bahagia. aaa gw pun berkaca-kaca. kibo telah kembali! kibo telah kembali! ....dan dia bau sampah, hahaha.

sementara gw sedang berbahagia, si nino, adik gw, ngelus" si kibo dengan mata nanar sambil bertanya "panco mana...?" dan gw pun sedih. tidak seharusnya gw terlalu berbahagia. bagaimana pun, si kibo yang udah bikin panco ikut pergi. kenapa malah kibo yang pulang. ini tidak adil. tidak adil!

singkat cerita, si kibo........ sempet lari lagi. tapi malam di hari ia lari, ketika kami sekeluarga baru pulang malam mingguan, kibo udah nunggu di depan rumah. seisi rumah yang udah mencoba mengikhlaskan dibangunkan kembali hatinya. kibo masih mau di sini! little did we know that, he was home only to say goodbye.

beberapa hari setelahnya, kibo pergi lagi. kami sekeluarga mencoba biasa aja. mungkin kibo ntar pulang lagi. karena ternyata anjing satu ini memang labil. tapi hari berlalu. dua hari berlalu. tiga hari berlalu. seminggu berlalu. kibo ga pulang juga...... dan gw sedih, lagi. kibo udah pergi lagi. mungkin pulang ke istri dan anak"nya. cerita kalo dia abis pulang kampung. ketemu manusia" yang ngerawat dia dari kecil. tapi dia ngerasa rumah itu terlalu nyaman. "aku tidak bisa bertualang. terlebih lagi, aku tidak bisa menghabiskan hari-hariku dengan kalian" awww dan keluarga kibo pun saling berpelukan sambil sesenggukan.

so, punya anjing itu...... sesuatu banget. gw pernah melihara kura", ikan, hampir hamster. tapi melihara anjing itu... beda. ada kesan tersendiri ketika si anjing menyambut kedatangan kita. dan yang terpenting, anjing ga pernah minta makan makanan yang lagi kita makan (kecuali dibiasain seperti itu -___-). anjing itu masih punya kelas, kalau sama orang, apalagi yang ga dikenal, bisa galak setengah mati. tapi sama pemiliknya, manjanya bisa keterlaluan. baru dielus dikit udah guling" minta disayang, minta dipeluk, hahaha.

someday, kalau ternyata gw dikaruniai anak, gw mau melihara anjing, walau sekilas. biar anak gw ngerasain, gimana rasanya punya makhluk hidup spesies lain yang bisa diajak berbagi, dalam suka maupun duka. dan dapat berpisah secara dewasa, apa pun penyebab perpisahan itu kelak #azek

NB: gw juga pernah punya anjing yang mati di hari natal. namanya rijo. di malam natal, dia udah ngumpet terus di bawah pohon natal. selalu cari tempat gelap. esoknya, dia kami temui mati terkapar di garasi rumah salah satu eyang gw, tempat kami sekeluarga naro rijo waktu kami lagi natalan di dalam rumah eyang. i miss you rijo, kibo, panco, dan anjing" lain yang pernah mengisi hari" gw :'')

02 Agustus 2013

the 'before' trilogy

jadi baru saja gw melanjutkan nonton before midnight. agak sulit mencerna yang satu ini, mungkin karena umur gw dan mereka sudah terlalu jauh, karena gw nonton before sunrise dan sunset sendiri di kisaran tahun 2009, waktu masih satu kontrakan sama si bojes/pika, di mana gw masih bisa connect sama apa yang diobrolin kedua tokoh, yang bahkan gw lupa namanya itu, hehe.


ga semua orang suka sama film ini, karena isinya cuma ngobrol. si maya ketiduran, si kak reni "what? that boring movie?" namun, gw suka! banget! yang paling bikin gw suka sama film" ini adalah, they're as real as a movie could be. ya, those things that were pictured in the film, happen, in real life. hehe.

di before sunrise (1995), they were in their early 20s, kedua tokoh bertemu secara random di kereta. masih muda, masih ga ngerti apa". masih membicarakan mimpi, masih hopeless romantic, masih imut", hehe.

di before sunset (2004), they were in their early 30s, mereka bertemu kembali, bener" 9 tahun kemudian, ketika mereka ada di puncak karir. obrolannya mulai realistis, achievements, bahkan menyentuh politik juga, seinget gw.

dan sekarang, di before midnight (2013), they are in their early 40s, juga 9 tahun setelah kejadian 'before sunset,' mereka hidup bersama, tidak menikah tapi punya anak kembar, one of them was divorced, dan obrolannya lebih banyak mengenai keluhan, terutama dari pihak wanita yang selalu merasa "take care of everything" sementara si lelaki selalu disalahkan akibat aktivitas" yang menurutnya "i do it for you, babe."

those things will eventually (and is being) happen, in my life. in our life. so let's just... enjoy the ride, i guess.

01 Agustus 2013

so here goes: the lombok-bali adventure! part 1

HUEEHHHHHH GW NULIS LAGIIII #tariknapasbuang jadi sebenernya gw udah nulis mengenai hal iniiiii tapi kehapuss!!! #beteparah husyah, oke, nulis lagi gw, dari awal, wish me luck.

PERINGATAN: post ini panjang. part 2 juga panjang. terima kasih.

HARI 1
hari itu minggu, 21 oktober 2012, sehari setelah wisudaan gw sama dias. gw, dian, dias, mus, dan pimen ngumpul di kontrakan gw, bersama dengan wicak, aryo, dan iman yang bakal nganter kita ke bandara. kita mau ke lombok! via bali.

singkat cerita kita nyampe di bandara sekitar mepet jam 19.00, thanks to macetnya bandung saat itu! pesawat jam 19.55 huahahahahaha. dan bodohnya: kita baru sadar kalo kita cuma punya satu bagasi 20kg! jadilah kita mindah"in barang ke tas dias, tas yang paling gede, biar tas dia aja yang 20kg, yang dimasukin bagasi! sisanya masing" kita punya jatah 7kg buat masuk cabin. bodoh.

dian: di pesawat boleh makan kan yah?
gaby: lo bawa makan?
dian: iya. boleh ga sih? gw udah 20 taun kaga naik pesawat nih.
gaby: err.. gw sih ga pernah.. dan setau gw ga boleh yan..
dian: lah, terus sate padang gw gimana donk?
gaby: .... makan sekarang aja gimana?

yep, kita beneran makan sate padang di boarding room -__-

pimen: sumpah, ini pesawat ekonomi tapi kelakuan kereta ekonomi! (firmansyah, 2012)
selesai makan" kita pun boarding, sampe bandara ngurah rai langsung dijemput sama pak ketut, supir yang akan mengantar kita ke pelabuhan padang bai. perjalanannya sekitar 2-3 jam kalau ga salah, atau mungkin lebih cepat. pesawatnya sendiri ga sampe 2 jam.

expenses hari pertama. airport tax lokal 25rb, sewa mobil 60rb.
SUB TOTAL 85rb

HARI 2
kita menyeberang ke lombok sekitar pukul 1.30 dini hari dengan cita" melihat sunrise di laut, dan hasilnya...

sunrise dan bintang kejora (alodia, 2012)

mengejar matahari dan pelabuhan (alodia, 2012)

muka bantal (alodia, 2012)
di pelabuhan lembar, kita ditawari sewa kendaraan carry sama seorang bernama pak fadhil. kita deal di harga 15rb/orang untuk menuju suatu daerah di kota mataram yang bernama cakranegara, atau yang biasa disingkat sebagai 'cakra.'

di sana kita mencari penginapan dan dapat penginapan bernama wisma nusantara 2 (jl. beo no. 10-12) yang kamar termurahnya cuma 60rb/malam! kamar termasuk tempat tidur queen size, meja bercermin, kamar mandi dalam yang cukup bersih, air minum tiap pagi, lemari pakaian, kipas angin, dan tv. kalau extra bed itu harganya 50rb, yang sempat membuat para lelaki galau. mau sekamar bertiga, atau sewa satu kamar lagi tapi satu orang tidur sendiri forever alone. jadilah, akhirnya mereka nyewa satu kamar dan satu extra bed.

suasana kamar cowo, maaf ga punya gambar yang lebih baik, hahaha (firmansyah, 2012)
beres mandi dan berpakaian, kita langsung menuju ke hotel grand legi, tempat PIT IX ISOI (Pertemuan Ilmiah Tahunan ke-9 Ikatan Sarjana Oseanologi Indonesia), yang merupakan tujuan utama kami, berlangsung. dengan apa? jalan kaki! kita sempet ketemu pak wiwin dan keluarga di jalan, tapi baru kepikiran nebeng waktu mobilnya sudah berlalu setelah kita dadah". bodoh. hahaha.

hari pertama dimulai dengan plenary session dan sesi" kecil. kita terpisah. si mus bareng dias, gw bareng si pimen dan dian. kita ikutan 'gala dinner' di mana sebenarnya kita diundang, tapi kok yang dateng cuma orang" dari acara lain yang kepanitiaannya paralel dengan ISOI yah? malah, kita sempet ga boleh masuk! padahal sebenernya sih, kita pun udah nebeng seorang ibu dosen univ mataram yang baik hati untuk menuju lokasi makan" (terima kasih ibu!). dan, lagi", ada seorang ibu panitia baik hati yang memperbolehkan kita masuk..... dengan ID card panitia! muahahaha!!

pulangnya kita ketemu mus dan dias di penginapan. cerita mereka ga kalah bodoh. mereka jalan kaki nyari tempat makan ayam taliwang 'dua em bersaudara' sampe jaaauuuhhh banget. si dias yang pakaiannya super rapi pun udah awut"an, kemeja keluar, pantofel ditenteng, kalo kata si mus, kayak baru di-PHK, huahahaha.

pimen: gab, untung lo sama kita, ga sama mereka.
gaby: kenapa man?
pimen: kebayang ga sih, lo dengan kebaya, kain, high heels ditenteng. kaya apa cobak?
gaby: sialan!

malamnya kita tidur nyenyaak.

expenses hari kedua. ferry 36rb, ongkos carry 15rb, patungan hotel dibagi lima 34rb,
SUB TOTAL 170rb

HARI 3
hari ini hari kedua PIT IX ISOI. di hari kedua ini kita memutuskan untuk nyari taksi, namun ketika seorang kakek melenggang santai dengan delmannya di depan wisma nusantara 2..... kami memutuskan untuk naik delman! huyeh! #kesenengan

oh iyaaa, di sana kita ketemu sama anak" ose yang pada presentasi juga! hari ini giliran gw dan dias presentasi di sesi" paralel. dan hari itu berlangsung lebih cepat, setelah makan siang pun udah beres. dan kita dapat titah dari pak wiwin "udah sana kalian susur pantai, enjoy lombok :)" siap pak!

anak GD dan anak OSE! huyeh! (mba" panitia, 2012)

tribute to our lovely hunk, muhammad legi prayoga! (ekaputri, 2012)
sepulang dari ISOI, kita ganti baju dan jalan kaki untuk minjem motor di 'hotel international,' yang ternyata adalah...

jengjeeennngg! inilah, hotel internationaal! (alodia, 2012)

nungguin pemilik hotel yang ga dateng" (alodia, 2012)
jadi, cari peminjaman motor di mataram itu... susah. lebih enak di senggigi, banyaak. tapi karena kita memang based in mataram, yasudah, apa boleh buat.

pemilik hotel ini agak ajaib. suka ngilang. berikut percakapan telepon gw dan dia.

gaby: maaf, ini hotel internasional ya?
pemilik: iya.
gaby: pak, saya mau sewa motor tiga, bisa diambil sekarang ya pak?
pemilik: oh iya iya silakan ke sini saja, ke jalan gelatik.
gaby: baik, terima kasih pak.

masih normal. sesampainya di sana.

gaby: pak, ini kami udah di tempat, bapak lagi ga di sini ya? kalau kami pinjam lewat anak buah bapak aja gimana pak?
pemilik: iya sebentar sebentar saya lagi di mataram ini.
gaby: (lah emang kita di mana -___-) iya pak, kami juga di mataram, di hotel bapak, bisa pinjam lewat anak buah bapak?
pemilik: iya iya sebentar lagi saya ke sana habis maghrib.
gaby: tapi pak..
pemilik: (mematikan telpon) tut.. tut..

dan itu masih jam 3 sore, alhasil rencana kami untuk mengejar sunset di sengigi gagal total. dan iya, si anak buah ga berani ngasih pinjem kalo ga lewat si pemilik yang gw samarkan saja namanya. huh. jadilah, kita makan di rumah makan 'dua em bersaudara' terdekat. sekedar info, rumah makan ini kayak kfc-nya mataram. punya banyak cabang. makanan andalannya tentu ayam taliwang, dan yang paling enak adalah yang bumbu maduuuu, nyemmm.

makan malam kali ini disponsori oleh si mus! huyeeehh!!

makaann! ini udah tahap dua, kita semua nambah, hahaha! (alodia, 2012)
selesai makan, dekat" maghrib, gw nelpon si pemilik lagi.

gaby: sore pak, ini kami yang tadi.
pemilik: iya iya
gaby: bapak udah di tempat ya? kami bisa ke sana?
pemilik: iya nanti nanti saya sedang shalat
gaby: (bengong.. he?) ..... oh iya pak, nanti saya telpon lagi
pemilik: iya iya

-____- lagi shalat kok ngangkat telpon. naooonnn. singkat cerita gw telpon lagi dan dia bilang udah di tempat. kenyataannya, sampe hotel, masih ga ada juga orangnya #AAGGHH!!! dan akhirnya kita baru dapat pinjaman motor sekitar jam setengah tujuh. huehhhh. udah ga bisa ke mana". dan kami pun lalu isi bensin, pulang, dan membicarakan rencana esok hari.

expenses hari ketiga. patungan hotel dibagi lima 34rb, patungan delman 9rb isi bensin 8rb, patungan dp motor 30rb, patungan makan ayam taliwang kalo ga dibayarin udah pake nambah dan minum enak 35rb.
SUB TOTAL 286rb

HARI 4
hari ini kami berlibuuur! kami dapet kenalan sama seorang cewe bernama adi (iya, namanya adi), dia anak kelautan di suatu universitas di makassar. tujuan kami: gili nanggu! gili ini terletak di barat lombok, masih jarang yang ke sana, dan sepiii.

sampai di tempat di mana kita bisa nyeberang ke gili nanggu, kita tawar-menawar soal kapal dan alat snorkel. oh iya, jauh lebih baik bawa alat sendiri, soalnya snorkelnya pada bocor, ga nyaman banget. di sana sebenarnya ada empat gili, tapi kita cuma ke gili kedis dan gili nanggu karena waktu yang terbatas dan dua gili ini yang paling worth it untuk dikunjungi.

sampai di gili kedis, ternyata gili ini hanya seperti tumpukan pasir di tengah laut yang diameternya paling berkisar 100-200m! terihat 'ah, gini doank' pada awalnya, namun ketika nyebur...

plung! wooowww~~~ (ekaputri, 2012)

again, wuooowwww~~ (ekaputri, 2012)

hati"! jarak antara permukaan air dan karang hanya sekitar 1-1.5m!! (ekaputri, 2012)
biota bawah laut gili kedis benar" beragam! ada berbagai hard coral dan soft coral warna warni. juga berbagai ikan aneh warna warni yang santai wara wiri di sana! wuaah keren banget deeh!

PERINGATAN: snorkeling di gili kedis, menurut gw TIDAK DISARANKAN UNTUK YANG BARU PERTAMA KALI SNORKELING, apalagi pemula yang cuma minjem alat, ga bawa alat sendiri. kenapa? karena jaraknya sangat amat dekat dengan permukaan dan arusnya lumayan, jadi bahaya kalau pemula main, ditambah lagi dengan snorkel pinjaman yang bocor terus, bukannya menikmati malah anda bisa cuma merusak keindahan koral di sana. so please do think smart before you act. koral cuma bisa tumbuh maksimum 3 cm per-tahun!

dan si mus menghilangkan snorkel di sana. beruntung dia cuma di-charge 75rb sama pemiliknya, ga kayak di pulau seribu yang charge-nya bikin bangkrut total.

setelah puas main di gili kedis, kita ke gili nanggu. pasirnya putiiiiih bangeet dan sepiii banget! di sini kita bisa main sama ikan, dengan roti" yang dibotolin. btw, sebenernya aksi seperti ini udah ga diperbolehkan loh, karena ini bisa merusak pola makan ikan". katanya sih gitu. tapi waktu itu kami ga ngerti, hehe, maap.

main sama ikan dan bintang laut. jangan lupa balikin lagi ke dasar laut bintangnya! jangan dibawa! (ekaputri, 2012)

koral pada topografi yang lebih curam di gili nanggu (ekaputri, 2012)

gradasi air di gili nanggu (firmansyah, 2012)

sepinya gili nanggu (alodia, 2012)

batu karang yang membingkai gili nanggu (firmansyah, 2012)
oh iya! masuk gili nanggu ini kita wajib bayar biaya masuk, murah kok, 5rb/orang. dan saat kita mau kembali ke daratan lombok....... celana dian yang dijemur di perahu melayang! dan hilang. huahahaha, sabar yah yan.

puas main kita balik ke daratan lombok, makan indomie pedes di pinggir pantai #enyaak! lanjut ke senggigi untuk mengejar sunset. kami pun kembali menikmati pemandangan perjalanan pinggir pantai yang coooool dan baru sempet difoto!

kata mus: jalan ponyo. kata pimen: ostrali ostrali ostrali! (prasetyo, 2012)
sampai di daerah senggigi, kita sempat miskom, namun berakhir menikmati sunset di pura batu bolong, daerah senggigi. masuk pura bayar sumbangan seikhlasnya, dan dikasih selendang yang mesti dipake, seperti kalau mau masuk pura" lainnya. dan sunsetnya... spektakulerr..

lombook! (prasetyo, 2012)

sunset di pura batu bolong (alodia, 2012)
ketika hari sudah gelap dan pura sudah akan tutup, kita balik menuju mataram dan makan sesuatu bernama sate bulayak atas saran si adi. satenya itu sate sapi, dikasih bumbu, dan dimakan pake sesuatu yang bernama 'bulayak' yang adalah semacam lontong yang dibuat seperti lepet. karena kelaperan, kita ga sempet foto wujudnya dan kita semua nambah karena lapar! selesai makan dan ngobrol", kita balik ke penginapan, dan terlelappp.

expenses hari keempat. patungan hotel dibagi lima 34rb, isi bensin 8rb, sewa kapal plus ongkos kapten dan abk 40rb, sewa alat snorkel 30rb, biaya masuk gili nanggu 5rb, sumbangan pura batu bolong 5rb, makan sate bulayak dua porsi plus minum dua kali juga 24rb
SUB TOTAL 432rb

bersambung ke part 2...

so here goes: the lombok-bali adventure! part 2

haaaiii ketemu lagi! langsung aja yaah!

HARI 5
lagi" kita bangun pagi untuk menuju ke timur: pantai pink, atau pantai tangsi! masih jarang yang tau keberadaan pantai ini, bahkan kita sempet nyasar pas udah dekeeet banget sama pantainya akibat orang yang kita tanyain ngerti arah mata angin, tapi... ga bisa baca peta. okei. untuk menuju ke pantai tangsi HARUS PAKE MOTOR karena jalannya JELEK dan berbatu banget! dan bikin emosi bagi pengendaranya! faktanya, kita menemukan kok, mobil yang akhirnya puter balik nyerah, hehe. dan lagi, akses ke sana memang baru bisa pake motor sih, belum mobil-friendly banget.

jalan berbatu menuju pantai tangsi (firmansyah, 2012)

penunjuk arah yang masih sulit terlihat dan sangat jarang (firmansyah, 2012)
sepanjang jalan, beberapa dari kami pun mulai meragu.. ini sebenernya ke mana sih? kok ga ada tanda" ada pantai? kenapa hutan kering semua? dan beberapa saat kemudian.....

laut!! laut!!!! dan inilah, alasan mengapa HANYA motor, kendaraan yang dapat dipakai ke tangsi (firmansyah, 2012)

aaaaaa~~ lauuuutt~~ dan iya, ini curam, motor sama yang nebeng mesti misah (alodia, 2012)
perjalanan yang memakan waktu hingga 3 JAM dari mataram pun worth it bangeet! pantainya sepiiiii perawaannn bahkan kalo kata dian "ini mah bukan perawan lagi, ini pantainya belom lahir, masih jabang bayi!" pasirnya warna pink! airnya jernih! aaaaa ga mau ke mana mana lagiii!!!

dian si bintang laut (alodia, 2012)

lihaaat pasirnya warna piinkk!! (alodia, 2012)

bongkahan ganggang kering yang bertanggung jawab atas pink-nya pasir di pantai ini (alodia, 2012)
kapal ini disewakan, kalau pengen iseng, tapi kita terlalu sibuk main air dan tidur"an hehe (alodia, 2012)
di pantai ini, banyak batu karang yang bisa dijelajahi. namun karena pada mager, yang menjelajah jadi cuma gw dan dias. kita menyebutnya 'bukit mama papa' atas beberapa alasan, hahahaha. dan guess what, the view was spectacular! ga bisa tergambar 'sespektakuler itu' di foto, tapi sumpah, bikin ga pengen pulang! bahkan dari tebing" curam ini karang"nya terlihat jelas! airnya jernih baangett!!

berjalan di bukit mama papa (alodia, 2012)

pemandangan dari tebing (alodia, 2012)

sumpah, airnya sejernih itu! (alodia, 2012)
tadinya abis dari tangsi, kita mau lanjut ke pantai" lain di selatan lombok. namun apa daya, tangsi telah mengambil hati kami. jadi dengan badan yang sudah lelah akibat perjalanan panjang, kami pun menikmati hari di pantai tangsi. kami sampai sana jam 11an siang, pulang jam 1an lebih" sedikit, dengan kulit sudah berubah warna, hahahahaha.

jadi kami sampai di mataram lagi sekitar jam 4 sore, tidur" sebentar malas"an, packing, balikin motor, nelpon pak fadhil, orang yang mengantar kita dengan carry di hari pertama, dan menuju ke pelabuhan lembar. malam ini kita akan kembali, ke bali. huyeh!

oiya, karena kita pinjam motor dari jam 7 malam, hitungannya cuma 2 hari instead of 3 hari. hehe. tapi kita tetep bayar hotel hari ketiga, karena kita check out-nya sore menuju malam. oiya! di tulisan sebelumnya gw lupa masukin biaya beli gembok buat motor. jadi hati" kalau pinjem motor di lombok! rawan pencurian! mending beli gembok buat jaga". kita beli 2 doank, karena yang motor dian itu tipe scoopy, ada kunci security-nya sendiri gitu, beda, hehe.

expenses hari kelima. patungan hotel dibagi lima 34rb, isi bensin 12rb, patungan lunasin motor 30rb, patungan beli gembok 20rb, patungan mobil carry 20rb (kita kasih ongkos lebih buat pak fadhil), makan malam di pelabuhan 10rb, ferry 36rb.
SUB TOTAL 594rb

HARI 6
kita sampai di padang bai pagi bangett, tengah hari sih sebenarnya, sekitar jam 12.30 pagi! kita langsung dijemput lagi sama pak ketut, karena kita langsung mau menuju lovina. kita melipir pantai dari timur ke utara, karena toh di hari segelap itu kita ga bakal bisa lihat apa" kalau lewat tengah (bedugul). selain tidur di ferry, terntunya kita tidur di mobil, hehe.

ketika sampai di lovina, pak ketut ngebangunin dan nanya ini mau ke mana. kita menuju ke suatu dive center cukup tua bernama Spice Dive (0362 41512) atas saran lonely planet. berhubung kita sampai sana sekitar jam 3 pagi lebih", masih kosong donk yah, hahahaha. ternyata tempatnya cukup besar, terbuka, dan kayak restoran. semua matras yang kita bawa pun digelar, dan tidur" gantian lah kami bertiga. gw sendiri sempat ngobrol sama seorang bapak yang tugas jaga malam di sana. dive center baru buka sekitar jam 7-8 pagi.

begitu matahari bersinar, keempat teman gw itu siap" buat shalat ied, karena hari itu adalah idul adha! lokasi masjid dekeet banget sama spice dive, tinggal jalan kaki! jadilah mereka dengan pakaian terbaiknya mendirikan kewajiban, gw jaga tas. terus katanya sebelum shalat ied di sana ada seserahan bendera gitu, cem upacara, ahahaaa. katanya sih rasanya 'beda' shalat ied ga di rumah, di bali pulak, heheu.

mereka selesai, dive center pas baru buka. kita pun langsung beberes, siapin baju untuk basah"an dan bayar. murah cuy! karena lagi ga high season dan bukan weekend, kita dapat 500rb untuk 2 kali dive dan 250rb buat yang hanya snorkeling! 500rb ini termasuk transport, makan siang, dive master, kapal, dan alat. oiya, tujuan kita adalah pulau mejangan!

spice dive di pagi hari, oia, ini pinggir pantai lhoo, dan mesti masuk gang dulu (alodia, 2012)

sawah di perjalanan menuju menjangan (firmansyah, 2012)

makan siang porsi bule. kenyang bett (firmansyah, 2012)
sampai di menjangan, woooh jerniiih! gw dan dian diving, pimen, mus, dan dias snorkeling. dive site-nya punya topografi jenis 'wall,' jadi begitu nyemplung, gw agak serem, karena ngeliat tebing curam yang dalem banget! dan gw sempet bermasalah dengan kuping, biasaaa, hehe. divingnya seruu, tapi sayang ga bisa didokumentasikan dengan baik karena memang susah kalo ga pake flash, keliatannya semua karangnya biruu, padahal engga! tapi bulan" oktober ikan memang sepi kata divemaster-nya, jadi memang ada ikan sih, tapi ga yang dateng rame" gitu. namun bagaimana pun, yang penting gw sudah menikmati diving di bali! huah!

di kapal, gw dan dian kenalan sama seorang anak bule, baru 8 tahun tapi udah diajarin diving (iri!) bernama gildou. ini anak cantik, mus, sebagai pedofilia sejati, naksir.

betapa jernihnyaaaa.. perairan pulang menjangaaan.. (alodia, 2012)

diving! (ekaputri, 2012)

pura di pulau menjangan. banyak yang ke sini khusus untuk ibadah juga. (alodia, 2012)

dian dan gildou! (alodia, 2012)

kembali ke pelabuhan, di belakang sana adalah pulau jawa! (alodia, 2012)
oh iya, pas diving, kita denger suara 'DUMM!' kenceng banget. kata dive masternya, itu dari jawa, pada ngebom ikan :''( gila, sehebat itu ternyata perambatan suara di air. dan gw sempet kaget, gw pikir ada tabung yang bocor :'''(

selesai dan puas bermain, kita bilas" dan dianter sampai jalan yang ada angkot menuju pelabuhan gilimanuk. tapi angkotnya ditawar ga mau. cuma mau 100rb, ga mau lebih murah lagi, padahal mestinya 50rb juga cukup. sok tahu, kita malah nungu angkot lain. ternyata angkot di hari" menuju magrib itu sesulit ituuuu. dibantu oleh seorang bapak tukang ojek baik hati, kita pun dapat tumpangan dari sekeluarga asli bali yang baru ibadah di menjangan! tumpangan itu berupa: truk pick-up! huaaa backpacker abes ga seeeh???!! #norak

menanti kendaraan ke gilimanuk (firmansyah, 2012)

norak, baru sekali nebeng truk (iraqi, 2012)

terimakasih bapak ibu adik adik semua :D (alodia, 2012)
tentunya kita ngasih duit, yang ujung"nya, ya 100rb juga sih, hahahaha. tapi kan pengalamannya beda! hehe. kita makan dulu di rumah makan bebek betutu ibu lina. BEEUUUHH ENAK DEWAAA. pedes banget ayamnya dan seger banget!! banget bangetaannn!! enak banget makan ayam betutu di bali abis diving perut lapar hahaha.

sepaket ayam betutu, ini masih pertama, tentu kita nambah, hahaha (alodia, 2012)
makan" ini, gw yang sponsorin, hehe. terus dari makan ayam kita ke pelabuhan. wah, masih terlalu dini untuk naik ferry ke jawa yang cuma makan waktu sekitar satu jam, kereta baru jam 6 pagi. jadilah kita semalaman tidur ganti"an di pelabuhan gilimanuk. kita naik ferry sekitar jam setengah4an besok harinya. jadi, biaya ferry gw masukin di hari besok yah, hehe.

expenses hari keenam. sewa mobil plus supir 60rb, diving plus makan siang 500rb (kalo snorkeling aja 250rb),  makan ayam betutu kalau patungan plus minum dan nambah setengah porsi 32rb.
SUB TOTAL 1.186b

HARI 7
sampai di pelabuhan ketapang, kita jalan kaki ke stasiun banyuwangi, deket bangeet. di stasiun, kita nunggu loket kereta buka, yaitu jam 5an. ngantriii, karena banyak yang belum beli tiket, padahal tiket ekonomi kan udah pada habis. alhasil kita agak 'rebutan' naro tiket pesenan online yang mesti dituker pake tiket asli di loket. di awal perjalanan, sebagian besar dari kami tentunya: tidur. walau akhirnya melek" juga, karena perjalanan banyuwangi-surabaya terasa jaaaauuuhhh sekaaaliiii.

si pimen sempet moto perjalanan banyuwangi-surabaya (firmansyah, 2012)

korban bencana alam (firmansyah, 2012)

semua tewasssss (firmansyah, 2012)
sampai di stasiun surabaya gubeng, kita nitip tas di tempat penitipan, dan cari makan. surabaya PANAS! jadi kita dengan gaya karena masih punya duit, naik taksi. huyeh! kita makan di rumah makan bu rudy. wuah! enaaak bangett! jadi kita makan nasi dikasih ebi dan empal yang dimakan pake sambalnya si bu rudy. makannya cuma di acak" aja nasi sama ebi sama sambalnya dan ENAK! iya, gw nambah. nambah muluk hahahaha. dan kita minum es blewah yang segerrr bangeetttt panas" bgituuu!

belum dicampur sambal. emang sih 'gitu doank' tapi rasanya ga 'gitu doank!' (firmansyah, 2012)

es blewaaahh~~ yeaahhh~~ (firmansyah, 2012)
gw lupa harganya berapa, hahahaha. jadi harga yang gw cantumkan cuma kira loh yaaa. di sini kita juga bisa beli sambalnya yang sebotol berharga 20rb. ga nyesel deh, enak buangettt. pulang dari sana, naik taksi lagi, kita ke arah stasiun. sebentar lagi kereta kita datang. mampir dulu di atm, baca: ngadem! huahahahaha.

tempat favorit di surabaya: ATM! (self-timer kamera dian, 2012)
pas di stasiun lagi ada yang ngamen. seru suasananya. hehe. lalu berlanjut kita naik kereta bisnis, karena waktu beli kereta ekonominya habis semua, akibat arus pulang idul adha sepertinya. kita ke arah bandung. pulang. huks..

di kereta, sebenarnya perjalanannya lebih panjang, namun terasa lebih cepat karena, kita bener" cuma molor. nyaris total molorrrrrr sepanjang perjalanann. lelah bro! beberapa jam sebelum sampai di stasiun bandung kita melek hampir bersamaan, dan kita pun melakukan transaksi pinjam-ganti. apakah itu?

jadi kita mengurutkan secara kronologis apa saja yang telah kita lakukan dan berapa duit yang masing" telah kita keluarkan, soalnya sepanjang jalan kita sering "pake duit gw dulu aja!" dan itu sering banget keseringan sampe kita lupa, sebenernya berapa yang udah kita keluarkan masing" -___-

transaksi itu, misalnya: tiket ferry padang bai-lembar pake duit si mus total 180rb, nah kita saat itu juga pas lagi di kereta dalam proses penghitungan harta benda kita masing" bayar ke mus 36rb. di sini ketahuan deh, sebenarnya duit kita masing" sisanya tinggal berapa. si mus sempet kebanjiran duit karena awal" dia yang sering ngebayarin, tapi di penghujung transaksi, duitnya tinggal nyisa seribu, huahahahaha :p

mengeluarkan harta masing" (ekaputri, 2012)

proses transaksi: pimen sebagai pencatat (ekaputri, 2012)

mus dan sisa hartanya (ekaputri, 2012)
singkat cerita, sisa perjalanan kita habiskan dengan ketawa" ngobrol" dan sampailah kita di stasiun bandung pada hari ke-8 sekitar pukul 6 pagi. huaaaaa liburan yang sangat memuaskan! terima kasih para sponsor (karvak dan pageo) yang sudah membiayai perjalanan kami khusus untuk bagian PIT IX ISOI! terima kasih teman" yang sudah mau ikut rencana gila ini! dan sekarang. gw pun terkapar. pengen liburan kayak begitu lagiiii~~~~

expenses hari ketujuh. kereta ekonomi banyuwangi-surabaya dan bisnis surabaya-bandung lupa harganya, lagipula harga udah ga relevan, sekarang naik bok! makan di bu rudy sekitar 35rb. patungan taksi total sekitar 15rb.
SUB TOTAL KESELURUHAN 1.236rb

*sub total tidak termasuk biaya pendaftaran PIT IX ISOI, jajanan, makan" iseng, dan oleh". oh iya. dan tiket pesawat waktu ke bali. gw waktu itu dapet pesawat seharga total 340ribuan kalo dibagi rata, tapi jatah bagasi kita cuma 20 kilo, hehe. yang bikin perjalanan mahal/tidak itu memang, tiket pesawaaat. dan kita HARUS pake pesawat karena gw dan dias wisudaan sabtunya, sementara ISOI mulai hari seninnya! jadi, mesti pesawat. hehe.

**SUMPAH GW UDAH NULIS PART 1 TAPI KEHAPUS! :'''''( dan ga ke-save draft-nya AAGGHHHH!!! #tariknapasbuang tenang gab, ini hanya ujian, pembaca, sabar yah, gw mengumpulkan jiwa dulu untuk nulis lagi si part 1 yang hilang, huaaaaaaaa #kaburbete
Template developed by Confluent Forms LLC