06 Agustus 2013

yang membuat kita berbeda #haiah!

bukan, ini bukan masalah "Tuhan memang satu kita yang tak sama" bukaaaan! pelik itu pelik jadi yang udah ngarep bakal sesenggukan atau "omaigat ini ghuwe bhanged" gegara perkara tersebut, tinggalkan pos ini dari sekarang!

masih bersama saya? bagus! #ahahaa

pernah ga si gw nulis tentang feminisme? aih mungkin pernah tapi tidak eksplisit atau tidak fokus, seperti diriku #naon

jadi ceritanya adalah, di kala senggang, hal yang paling sering gw lakukan adalah: baca, dan nonton. gw tidak se-maniak itu dengan jalan" karena duitnya suka ga bisa ketahan buat jajan. kalo baca sama nonton kan geratisan tinggal buka laptop terus sekali beli buku sekaligus banyak biar numpuk di kamar hehe. nah! tentu saja, apa yang gw lihat (dan gw dengar, kalo bentuknya film/video) tentu mempengaruhi pola berpikir, ya tak?

nah, yang agak menarik buat gw adalah perihal feminisme. gw sih ga bisa dibilang feminis. tapi ga bisa dibilang feminin juga. apalagi femina. ya, gw cakep sih #brbmuntah tapi kayaknya kalo cuma wajah femina tuh kayak not my class abis deh #naon!

gw sendiri menganggap pergerakan awal feminisme pada dasarnya merupakan sesuatu yang 'perlu' dan mungkin memang pada saat itu adalah masanya untuk 'melawan pakem.' kenapa pakem harus dilawan? karena, ini menurut gw yah. Tuhan itu memang unik. Beliau bener" merancang sesuatu yang di luar batas akal kita deh (ya secara mengenai keberadaan-Nya pun akal kita juga kaga bakalan nyampek). mengapa gw bisa bilang begitu?

adam dan hawa, setelah mereka menyantap sesuatu yang tak seharusnya mereka santap, dikasih hukuman toh? si wanita, dibuat sakit setengah mati saat melahirkan. si lelaki, harus kerja keras untuk menghidupi dirinya dan keluarganya. nah, sekarang coba kembali ke masa sekolah dasar. ranking satu kelasmu, lelaki atau wanita?

kalau saya sih, dari sd kelas 1-6, selalu wanita yang ranking satu. sampek smp sma pun, yang ranking satu selalu wanita. artinya, emang dari dasarnya cewe itu (hampir) selalu punya karunia lebih, terutama hal kepintaran. tapi kenapa cobak, yang mesti pusing" muter otak buat nyari duit itu, secara historik, adalah lelaki?

gw sih mikirnya yak, mungkin Tuhan mikir "ah ga asik kalo gw bikin lakinya pinter, ntar nyari duitnya gampang. udah si cewe aja ah yang dibikin pinter, biar pusing manusia mikirin paradoks, mwahahaha! cowo pinter.... meh, bisa lah. tapi mereka mesti bego dulu di awal. hmm. oke, saatnya gw merancang seorang einstein, yeah!"

jadi, menurut gw, feminis ga feminis, ya wanita sih emang punya modal lebih dari awal #sorryforthathahaha namun, tantangannya emang justru di rumah tangga. cowo mesti bersikeras melawan kekurang-pintarannya sendiri demi uang.nah kalo cewe, mereka" yang pengen (atau harus) mencari uang untuk menghidupi diri dan keluarganya, tantangannya justru di 'membina keluarga,' yang diawali dengan sakit setengah mati saat melahirkan.

jadi lagi... yaahh.. pergerakan itu perlu ada agar wanita" pada jaman itu tidak menjadi dalih bagi para lelaki untuk punya istri (dan selir?) sebanyak salomo, serta pemberi kekuatan bagi para wanita" yang pada jaman itu tersiksa namun tetap berkeras bertahan dengan suaminya karena takut dicerai dan tidak bisa hidup mandiri apalagi dapet child custody. bagaimana pun, gerakan ini memang perlu muncul pada saat itu. harus muncul :)

NB: angkat topi buat tokoh" wanita yang masih 'dilarang belajar' sama lingkungannya tapi punya tekad kuat untuk maju. gw sendiri kalau ada di posisi kalian, akan mikir seribu satu kali untuk tetap berani maju demi ilmu dengan berbagai ancaman, yang kadang berujung nyawa. tetap semangat, dan tetap berdoa yah :')

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Template developed by Confluent Forms LLC