28 September 2014

teman bicara

kalau ditanya apa yang paling saya rindukan sejak bertualang sana sini, jawabannya mungkin adalah: teman bicara.

karena bicara itu penting. berbagi itu penting. bicara mengalir itu susah didapat. akibatnua saya yang sebenarnya introvert jadi mudah sekali cerita sana sini tanpa filter ke orang baru sekali pun, selama cocok. herannya, begitu pula sebaliknya.

mungkin dewasa ini kita lebih menekankan efisiensi. ya ngapain buang energi utk hal ga penting (nyimpen sesuatu itu buang energi juga loh.. sakitnya tuh di sini *nunjuk dada) jadi begitu ngerasa cocok, mengalir lah..

tapi ya gitu.. tetep aja.. nyari orang yang sevisi itu sulit banget. yanh ngobrolnya nyambung. yang bisa bikin gw ga bosen dengerin dia. yang bisa diajak debat. yang bisa gw tanya". yah, ngobral ngobrol yg isinya ga memble lah.. ujung"nya balik ke teman" nyaman saya, yang memang salinh percaya dan kalo cerita filternua emg udh kadaluarsa ga layak pakai lagi hahaha.

sayang teman" bicara saya semua terbatas ruang dan waktu. ada aja penghalangnya buat ngobrol akibat ga memiliki jadwal konstan harian. saat pengeeeen banget ngobrol, yang sana tidur. yang sana udah pagi, yang sini masih ngorok. maka itu, saya udah ga matiin lagi notif chat facebook saya, karena belakangan ini, berbicara adalaj kebahagiaan.

jadi... yah... saya rindu teman bicara. rasanya tersesat. apa yah. ada yang kurang. dan kuharap. semua baik" saja.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Template developed by Confluent Forms LLC