03 Juli 2016

DUC#1: Nonton Parade

Pos ini ditulis atas tantangan 30 Hari Menulis dari Diaz Adi Prasetyo, yang dijawab oleh Dianlisa Ekaputri, yang belum sempat gw jawab akibat dua hari kemarin sibuk ngerjain peta buat satu artikel, terus kepikiran dan "well ga ada salahnya dikerjain" so here goes.

Karena saya anaknya suka ngide, tapi lagi ga punya ide buat nulis apa selain, lagi-lagi, kehidupan gw sendiri - mehehe maaf buat yang masih baca but feel like "ini cewe apaan sih sucks banget cuma ngomongin diri sendiri" - ini sedikit kado buat kalian. Masih ga jauh-jauh dari kehidupan gw yang lalu-lalu, namun saya harap sedikit lebih menarik. Karena apa? Karena segalanya akan berawal dari FOTO! Gw punya harddisk yang isinya foto. Tiap hari gw bakal buka harddisk ini, klik random folder, klik random photo, dan cerita soal foto itu. Dalam tiga paragraf aja, ga usah banyak-banyak, karena gw cenderung banyak omong, hehe. Quite cool, huh? So let's go ahead and get started.

Rotterdam, 19 Juli 2014 - Demir, Ehab, Glen

Tiga orang ini gw kenal pas gw magang di Fugro Survey, B. V. yang terletak di Leidschendam, Belanda. Demir itu engineer tetap di kantor, yang berasal dari Kroasia/Bosnia, gw agak lupa, pokoknya salah satu negara pecahan Yugoslavia. Dia sempet jadi mentor gw sekitar 1-2 minggu, pas gw mulai belajar kabel, alat, dan integrasinya. Kalo Ehab, dia engineer Fugro Egypt yang lagi dioper ke Belanda buat ngerjain kapal barunya Fugro Africa. Gw kenalnya gegara dia sempet ngajarin gw gimana caranya nge-unlock dan nge-lock sepeda pinjeman yang diparkir di parkiran khusus sepeda di halaman kantor. Nah, kalo Glen, dia engineer juga. Orang Fugro Angola. Dia saat itu lagi training sebulan di Belanda. Dia juga sempet jadi roommate gw di akhir masa trainingnya.

Foto ini gw ambil pas kita lagi main ke Rotterdam. Gw berangkat bareng Glen, dan ketemuan sama Ehab dan Demir yang udah duluan di sana. Gw sih ke sana cuma random ya, dan ternyata di Rotterdam lagi ada parade gitu hahaha :') Agak aneh dan serba hectic, terus celana batik-ikat gw sempet agak melorot, untung nemu semacam 'department store' di pinggir jalan terus gw sok-sok kebelet boks padahal mah mau benerin celana :p

Dari tiga orang ini, Demir yang paling tua, and like every European ever, dia yang paling baik hati dan gentleman. Sebenarnya hal kecil sih, cuma kayak nawarin minum, ngasi tau ato ngebenerin posisi jalan gw kalo gw udah mulai menceng ke daerah-daerah yang ga seharusnya pejalan kaki lewat, dan mastiin gw pulangnya naik apa. What's with them Europeans ya sebenernya? Diajarin apa sih sama orang tuanya dari lahir?

4 komentar:

  1. Awwwww ada apakah antara lo dan demirrrr? *membuat gosip

    BalasHapus
    Balasan
    1. adapa eaaa~ justeru yah cara bertahan hidup di sana adalah: ga geer-an. lah semua lakinya bgitu, mau org prancis, belanda, kroasia. kan mau nangis kak :')

      Hapus
    2. Kirain demir si tukang-berkelahi-dengan-api

      Hapus
    3. mana tanggal tiga kaliaaann

      Hapus

Template developed by Confluent Forms LLC